YES, I AM OKAY

Lewat ini mungkin aku bisa cerita, kalau sebenernya aku sudah bukan menjadi pimpinan di IPM.
Jangan tanya sedih atau nggak, jangan tanya kecewa apa nggak, dan jangan tanya menyesal atau nggak.
Bahkan diri sendiri aku pun ngga bisa buat ngejawabnya.

Aku butuh waktu lama buat menata hati menerima ini semuanya, buat ngeyakinin diri aku kalau aku bukan bagian dari mereka lagi.
Awal awal dari kejadian itu, aku sampe harus minum obat tidur biar nggak kepikiran terus dan bisa tidur. Aku akuin aku stress banget waktu itu, dikit dikit nangis, dikit dikit pengen pindah sekolah.

Subhanallah Allah memang punya jalan yang terbaik bagi hamba hambaNya yang kuat menerima ujiannya.

Aku ngga sendiri, bahkan temen temen ngerangkul aku, ngerengkuh aku, mereka sama sekali ngga jauhin aku, mereka nguatin aku buat berdiri lagi, buat ceria lagi menghadapi kedepannya.

Aku nggak pernah menyesal untuk bisa ikut di IPM, syukur alhamdulillah IPM ngebawa aku menjadi pribadi yang lebih mandiri, lebih rajin, dan lebih qonaah buat segalanya. Aku ngga mau menjadi beban buat mereka, aku ga mau menjadi penghancur pondasi organisasi buat kalian, aku gamau.

Terimakasih terimakasih sudah memberi kesempatan nadhifah bisa bergabung bareng kalian, bisa belajar bareng bareng, terimakasih.

Will miss you guys :'(

Apapun yang terjadi, aku tetep jadi pendukung kalian paling depan, semnagat teman seperjuangan :)


Comments

Popular Posts