ALLAH ITU PASTI KASIH YG TERBAIK



Masih ngga nyangka dan ga henti hentinya buat ngomong Alhamdulillah. Sungguh Allah itu ga pernah tidur, Dia pasti bakal ngasih yang terbaik untuk hamba-Nya. 


          Masuk ke suatu Universitas aku kira semudah seperti kita daftar smp, atau sma jaman dulu. Bukan susah karna persyaratan atau apa, tapi mungkin karna kita harus lebih usaha dan bener bener harus berdoa yg lebih dari biasanya. Dan ini sama sekali ngga aku fikirin waktu aku SMA kemarin.

          Masih inget postanku yang ini? iya aku ingin banget kuliah di UGM, jurusan Pariwisata. Bahkan aku udah muter muter ngapalin setiap sudut "universitas impianku” ini. Bangga banget setiap ditanya orang mau kuliah dimana, pasti aku jawab “UGM Pariwisata insyallah”. Tapi sayangnya itu bukan jawaban yg terbaik yg Allah kasih :’) 



          Dimulai dari awal pendaftaran jalur pertama, SNMPTN. banyak orang yang menganggap jurusan Pariwisata itu adalah jurusan buangan atau jurusan yg bisa dipandang sebelah mata. Aku juga sempet down gara gara ada satu,dua temen yg bilang gini, “yaelah Nad, tenang aja Pariwisata kamu taruh di pilihan kedua aja pasti keterima.”                                                                                               
Dan aku naruh pariwisata UGM di pilihan nomer satu dan Destinasi Pariwisata Udayana di nomer dua. Aku naruh harapan besar di tes ini, ya karna aku ga ikut bimbingan sbm kayak temen temen lainnya. Jadi ya aku mau banget lolos tanpa harus lewat jalur tes.


Tapi hasilnya? Aku gagal yg pertama kalinya.



          Kedua- kalinya aku daftar UGM, tapi ini jenjang D3 atau sekolah vokasi, aku pilih lewat jalur rapot dan itu program khusus untuk anak anak dari MA. Aku juga yakin banget ini bakalan lolos, secara gitu ya mu’allimaat termasuk sekolah MA yang diperhitungkan.


Tapi hasilnya? Aku gaga yang kedua kalinya.



          Mau ngga mau aku harus belajar untuk nyiapin tes SBM, bisa dibayangkan aku lintas jurusan ke IPS, dan aku ngga ikut bimbel SBM atau apapun, dan dengan siapapun. Aku belajar sendiri di rumah, kalau ada yg gatau biasanya aku gogling atau nanya temen yg ikut les, ya ini sama sekali ga pernah aku bayangin. Dan hari tes pun tiba, aku kebagian di Fakultas Bahasa dan Seni di UNY. Aku lebih banyak ngisi yang TPA karna baru awal jadi aku agak kesulitan di soshum nya. Dan aku yaa naruh setengah lah harapan. Oh iya aku masih milih jurusan dan univ yg sama.


Dan lagi lagi, sbm adalah kegagalan yg ketiga.


          Aku bingung harus gimana, orang tua juga udah ga tenang ngeliat anaknya belum dapet univ. Akhirnya aku memutuskan untuk tes CBT di UMY salah satu universitas swasta. Sebenernya aku udah keterima di jurusan Ilmu Komunikasi lewat jaur rapot, tapi karena ibu ngga ngerestuin ya udah aku ngga registrasi. Tapi taulah namanya juga orang udah pasrah kan? 


Rasanya ditolak swasta sih gimana rasanya? Enek kan?wkwk. ya ini yang keempat aku gagal.
  

Aku masih kekeuh untuk ngejar UGM, aku ikut tes UTUL Gel 1, belajar nyampe malem karna aku minta soal tahun lalu dari kakak kelasku, aku lebih giat lagi usahanya. Aku tes di SMK Muhammadiyah 2 kalau ga salah waktu itu. dan aku tes bareng ipah.


Tapi lagi lagi jawabannya, anda tidak lolos. 5 kali aku gagal.



 UGM masih jadi cita cita ku, kesempatan terakhir masih ada, awalnya aku udah nyerah, aku udah gamau daftar dan mutusin nunggu setaun buat ikut SBM lagi, tapi lagi dan lagi bapak nyemangatin aku dan bilang kalau ini kesempatan terakhir. Aku pikir pikir . “iya pak aku mau nyoba”. Jangan dikira kesekian kalinya aku tes aku udah ga grogi, tanganku masih sering basah megang pensil, dan deg degan banget . tapi soalnya lebih gampang daripada tes yg awal kemarin.

 
Di tanggal 22 Juli 2016. Aku ga berani buat buka pengumumannya, gatau kenapa feelingku ga enak aja. Besoknya pas abis tahajud aku mutusin buat buka pengumuman. Dan aku ga lolos. Air matanya aku udah gabisa aku tahan, biasanya aku tau kalau ga lolos aku masih bisa biasa aja, tapi yang ini aku udah gabisa. Secara ini satu satunya jalan terakhir buat aku masuk ke univ “impian” aku, dan aku gagal. 


Setelah keenam kalinya aku gagal, aku udah hopeless banget, aku udah pasrah dan bener bener udah gatau harus gimana dan jadi apa aku besok. Tapi orang orang disekeliling nya aku support terus aku, kasih semangat terus dan ngeyakinin aku kalau Allah pasti bakal kasih yg terbaik bukan kasih yg kamuingini aja. Inget banget kata katanya gina “doanya harus lebih dikencengin nad, tahajud sama dhuha nya jangan ditinggalin, puasa sunnah nya.” Mba Isnep juga bilang, “kegagalan itu wajar, semua orang pasti pernah ngerasain. Aku juga dulu gitu. Coba deh kamu tanya ibu bapak kasih restunya di jurusan apa?”


          Dan semua ini aku laksanain, aku bener bener nanya sama orang tua, mereka minta buat aku nyoba di UNY, karna yg masih buka pendaftaran tinggal UNY dan UIN. Tapi karna aku takut gagal, aku daftar dua duanya. Aku sampe ikut bimbingan dari mahasiswa IMM UIN buat tau soal soal ujian mandirinya kek mana, itu acaranya nginep 2 malem di SD Sukonandi. Tes nya pun dua hari karna ternyata tesnya ga disekaligus-in. Dan fyi aku ngelaju dari Gunungkidul, bayangkan rasanyaa.


           Selang beberapa hari aku tes buat utul UNY, bener bener ngerasa sendiri yg tes, gara gara banyak temen temen yg udah pada sibuk ngurusin perlengkapannya buat mereka OSPEK. Sedih banget, dan di tempat tes aku ga kenal sama siapa siapa. Jujur aku udah di titik putus asa waktu itu.
Sambil nunggu pengumuman dua univ itu, aku intropeksi diri aku, kenapa ya Allah nunda ngabulin doa aku? Sholat lima waktu iya, tahajud dhuha insyaallah aku selalu ngelaksanain, tapi mungkin puasa yg aku bolong bolong. Tapi apa yaa? Minta maaf. Yap! Itu belum aku laksanain. 


Semua temen temen meskipun ga satu persatu aku kirim pesen di wa sama line, aku minta maaf dan minta doa restu biar dapet univ yg terbaik. Seneng banget reaksi yg baik dari mereka, dan yang terakhir aku lakuin aku tinggal tawakkal.
Pengumuman UIN, berhubung kuota ku Cuma buat pagi aja, dan pengumuman nya itu keluar jam 3 sore, jadi aku sms temen sd ku yg ikut tes juga buat ngecekkin namaku, lolos atau engga nya. Lama banget dia ngga bales bales, aku udah mikir yang engga engga kan. Tapi tau tau dia dateng ke rumah dan bilang kalau ada namaku, Alhamdulillah akhirnyaa.


Alhamdulillah, ini kelolosanku yang pertama.


           Hari berikutnya adalah hari pengumuman UNY, aku sengaja nunggu pengumuman di koran karna trauma ngeliat pengumuman online hehe. Tapi ya maklumlah namanya juga rumah di gunung jadi bapaknya koran lama banget datengnya hehe. Eh pas liat di BBM ada satrio yg udah tau hasil ujiannya, akhirnya nitiplah aku minta di cekkin wkwk.


           Dan alhamdulilah ada namaku disana, aku nangis terharu sambil melukkin mamah karna seneng banget rasanya, lega banget rasanya. Dan ini yg kedua kelolosanku.
Allah itu bakal mengganti apa saja yg pergi dengan pengganti yg lebih baik, jika UGM universitas “impianku” adalah patah hati terbaikku, maka Allah ganti dua sekaligus UIN dan UNY yang siap menerimaku. Alhamdulillah ya Allah, terimakasih.
Teruntuk bapak dan mamah yg selalu mengiringi dengan doa, temen temen yang selalu ngasih support, terimakasih karna ngga bakalan kuat aku ujian sampai gelombang terakhir ini kalau ga ada kalian. Sekali lagi terimakasih.

Comments

Popular Posts