GUNUNG KEMBANG; JANJI DAN AMBISI


Gunung Kembang, salah satu gunung yang ada di kawasan Wonosobo, JawaTengah ini emang baru dibuka untuk pendakian mulai bulan April kemarin. Bermula melihat snapgram dari salah satu selebgram yang aku follow, dia menceritakan pengalamannya mendaki Gunung Kembang yang katanya kecil-kecil cabe rawit, iya gunung ini lebih pendek dari Gunung Prau tapi trecknya lebih berat 3 kali lipat. Nah dari situ mendem banget pengen ndaki Gunung Kembang, nontonin vlog-vlog orang ndaki Gunung Kembang,sampe hafal nama pos-posnya wkwk.




Seakan ngabulin permintaanku, tau-tau ada temen yang bilang liburan kali ini mau ndaki Gunung Kembang, jodoh bangetkan yak! Langsung tancap gas ndaftar bilang ikutan wkwk. Sempet bingung buat nyari temen cewek,tapi syukur Alhamdulila,Mba Urfi bisa ikutan meski harus meninggalkan skilllab nya hihi.

18 Juni 2019

Semalam sekitar jam 21.30 kita baru sampe di rumahnya Hisyam,di Kendal. Karena emang tempat transit sebelum ke basecamp disana. Baru besok paginya sekitar jam 10an,kita berangkat ke basecamp Gunung Kembang via Blembem. Berbekal google maps di tangan,kita melaju melewati pemandangan gagahnya Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro di kanan dan kiri motor kita. Sesampainya di Tugu kecil Kertek, kita lanjut. Sekitar 1 jam kita masuk ke jalanan hutan gitu, dan makin kerasa ngga mungkin basecamp ada didaerah sini. Akhirnya setelah nanya ke penduduk setempat,baru deh dapet penjelasan kalau Gunung Kembang di Wonosobo itu ada dua; dan yang buat pendakian itu adalah Gunung Kembang yang di daerah Kertek. Dan berita buruknya, kita malah ke Gunung Kembang satunya,hiks. Setelah balik lagi ke jalan utama, akhirnya kita pun sampai di basecamp yang sebenarnya, alhasil dari rumahnya Hisyam kita ngabisin waktu 4 jam. LOL.

Sekedar informasi aja, kebanyakkan Gunung di Jawa Tengah sekarang ini udah ngelarang pendaki untuk membawa botol air mineral. Nah Gunung Kembang salah satunya. Sesampainya di basecamp, kita perlu ngebongkar lagi barang bawaan apa aja yang mau di bawa ke atas, dan tentunya  mengganti botol air minum kita dengan drigen. Pemeriksaan  nya juga cukup ketat sih, sampe kita juga dikasih tempat khusus sampah putung rokok. Bener-bener terstruktur banget deh,pengelolanya buat menjaga kebersihannya. Oh iya biaya administrasi nya 20.000/orang dan 5000/motor. 

Tepat pukul 16.00 kita mulai pendakian. Seperti biasa, aku setiap kali mendaki gunung pasti kalau awal-awal nafasnya ga teratur gitu dan sering banget minta istirahat hihi dan kali ini ditambah aku lagi "dapet" hari pertama HOHO, bisa bayangin kan kek gimana rasanya:") untungnya temen-temen ndaki kali ini bisa ngertiin padahal baru pertama kali ndaki bareng hehe. 

Sama seperti ekspektasi ku setelah melihat vlog-vlog orang ndaki Gunung Kembang, bener-bener tracknya ngga ada bonusnya, selain di puncak. Tracknya kebagi jadi 3 bagian gitu, awalnya perkebunan teh, kedua hutan, dan ketiga tanjakan mesra sebelum sampe puncak.Waktu normal dari basecamp sampe kepuncak biasanya 4-5 jam, tapi karena aku sering banget minta istirahat jadi lah hasilnya kita 6 jam mendaki.

Jam 10 an setelah sampe puncak langsung ndirin ttenda, dan aku sama mba urfi masak  mie sama buat kopi. Nah kalau kalian kesini, jangan kaget ya kalau masih ketemu sama Babi hutan, karena emang masih banyak banget Babi bahkan kemarin di puncak aku ketemu 4 babi hehe. Trik dari mba mba di basecamp sih semisal ketemu sama babi, di senterin aja, mesti dia takut dan jangan macing makanan, minuman, atau apapun itu diluar tenda karena bisa diserbu babi ntar. Jadi alhamdulillah sih walaupun babinya masih berkeliaran, tenda kita aman sampe pagi.


19 Juni 2019

Jam 5.30 kita baru keluar tenda, daan MashaAllah bener-bener pemandangannya bagus banget. Sindoro, Sumbing,Prau sampe Gunung Slamet aja keliatan. bener-bener ngga nyesel deh susah susah ndaki ke Gunung ini hehe. 







 

Menikmati pemandangan dengan masak masak, menunya kalii ini Nasi, sop, gorengan tempe, telur dan sosis. kenyang se kenyang kenyangnya hehe, malah nasi sama lauknya kita kasihin ke tenda tetangga. 

jam 12.00 kita baru siap-siap turun, udah ngebayangin sih gimana capeknya karena aku pake sepatu yang udah licin, turun gunung adalah tantangan terbesar dan yang paling menyakitkan hehe :))) terbantu banget sama tali-tali yang emang udah disediaain, karena kalau engga, bener-bener bisa masuk jurang deh kita kalau ngga hati-hati. 


 




 






sempet berhenti juga di spot spot buat foto foto bentar, karena baru keliatan banget tracknya kalau dah siang kan, bener-bener ngga nyangka aku bisakuat sampe puncak ditengah nyeri haid hehe.

Jam 17.00 kita baru nyampe basecamp lagi, setelah pengecekkan sampah akhirnya kita langsung balik kerumahnya Hisyam. Dan membawa 2 headlamp basecamp yang kita sewa wkwk, iya kita lupa ngembaliinnya.

20 Juni 2019

hari ini kita pulang ke rumah masing-masing,Aku sama mba Urfi pulang ke Jogja, Zakipong ke Pemalang dan Hisyam sama Alex ke Jogja juga sih tapi harus mampir ke basecamp ngembaliin headlampnya hehe. Sekitar jam 1 an kita baru berangkat dari Kendal. Alhamdulillahnya selama perjalanan lancar dan sampe rumah masing-masing dengan selamat.


Btw,

Aku jadi inget ...

Kemaren lebaran, seseorang setelah salaman saling memohon maaf, tiba-tiba bertanya.
"Kamu apa e bintangnya"? 
Sambil terheran karena jarang sekali cowok mengurusi hal seperti itu, tapi karena dia nanya, akhirnya aku jawab 
"Hm.. aku Taurus. Kenapae?"
"Pantesan, perfeksionis, keras kepala; kalau dia mau pasti dikejar sampe dapet , tapi dia juga penyayang."
"hehe" jawabku

Mendaki Gunung Kembang mungkin salah satu bentuk dari ambisi dan keras kepalaku, iya keras kepala ku melunasi janji ke diri sendiri untuk mendaki di setiap April. Tak apa ya bergeser 2 bulan, yang penting Gunung Kembang checked hehe

Buat yang tertarik ndaki Gunung ini, boleh minta nomer orang basecampnya ke aku atau pake maps ini yaa, biar ga kesesaat :")

Lokasi Basecamp Gunung Kembang BlemBlem








Love,
Nadhifah Azhar

Comments

Popular Posts