JANGAN MENJADIKANMU SUNYI

Long time no see yaaa. Hampir sebulanan ya ngga ngepost di blog, lagi sibuk UAS kemarin.

Beberapa tulisan udah aku siapin, dan bertengger di draft, karena belum selese hehe.
Jadi aku mau mulai dari postan yg pertama dehyaa.



Kira kira tanggal 6 Juni yang lalu, waktu itu aku lagi dirumah kalau ngga salah.
Tau tau ada pesen whatsapp dari Dian, temen kelas ku. Dia ngirim ini.


Awalnya aku ngira, ya paling lagi ada yg ngerjain aku, atau barangkali yang namanya Nadhifah Azhar bukan aku doang wkwk. Yaudah aku santai aja awalnya, bahkan senyum senyum sendiri nebak yg lagi ngerjain aku siapa wkwk.


Tapi beberapa menit kemudian ada pesen line dari seseorang yang ga aku kenal, username nya dia "pengagum senja". Dan dia bukan temen line ku, tau itu siapa aja ngga apalagi temenan kan yak.




sejak saat itu, aku sadar kalau aku bukan lagi dikerjain sama anak anak hmmm

Jujur, aku orangnyaa ngga suka sekali cara cara kek gitu, cara ngungkapin "sesuatu" gitu di publik *dan btw itu jelas sekali Nadhifah Azhar* agak ngerasa risih aja dan maluu sekali. Iya, aku ngerasa ngga nyaman aja.

Mungkin ini menjadi beberapa alasan kenapa akhir akhir ini aku malah mager ndak nulis di blog.


Besoknya aku bukber bareng anak anak BEM di FE. Waktu lagi makab tau tau ada kakak tingkatku yang teriak nggodain gitu,

"Ciye Nadhifah, yg punya fans mana dipost di Celotehan UNY lagi."
"Hmm apa si mas, itu nadhifah yg lain kok",bales aku
"Ohya daper salan dari anak FT!"
"Ha, siapa mas?buat saya?"
"Bukan buat nadhifah azhar yg lain wkwk"

Entah kenapa saya malah jadi ngerasa tambah takut lagi. Takut nulis, instagram langsung saya privat, line juga, pokoknyaa njaga privasi gitu.


Tapi ternyata saya yang salah. Kemarin waktu ketemu Mbak Ilma, aku cerita semua rasa takutku dan ketidaknyamananku.

Kata mba Ilma wajar ko kalau aku ngerasa takut, malah yg ga wajar itu aku ngerasa semuanya biasa aja. Tapi yang salah disini, adalah aku berhenti menulis gara gara itu. Dan aku malah terpuruk pada ketakutanku sendiri.

Seharusnya aku berterima kasih sama orang orang yang udah ngesupport aku buat semangat nulis, buat orang orang yang ndoain aku biar bisa nerbitin buku*aamiin, seharusnya aku berterima kasih bukan malah berhenti menulis karena takut.

Ahh Terimakasih mba Ilma udah nyadarin semuanya.

Jadi ayo semangat nulis lagi, apapun itu jangan menjadikanmu sunyi :")

Comments

Popular Posts