August; its all about staying strong💪🏻


Akhirnya kejatahan juga buat nyobain gimana dahsyatnya si covid-19 ini. Meskipun udah ngga keluar rumah hampir satu bulan, dan dapet jatah vaksin (yang dimana efeknya juga buat teler hampir 3 harian) ternyata ga jamin, even Allah bilang bisa ya semuanya bisa hehe.


Singkat cerita, setelah semingguan sembuh dari sakit sehabis vaksin, gatau hari itu aku lagi pengen aja minum es teh. Udah lama banget rasanya ga minum yang dingin-dingin, kataku. Sambil ngerjain data yang udah mepet deadline, es teh benar-benar jadi penawar ke-hectic-anku. Sayangnya, baru setengah gelas es teh kuminum, tiba-tiba tenggorokanku rasanya sakit banget. Buru-buru deh kukelarin kerjaan, dan niatnya langsung minum obat buat radang. 


Karena efek obat, aku tidur lebih awal. Jam 3 pagi aku kebangun buat ke kamar mandi, anehnya biasanya obat yang ku minum ini manjur banget buat ngehilangin radang. Tapi yang kali ini tenggorokanku masih kerasa sakit, malah hidungku rasanya kek kesumbat gitu seakan mau flu. Kali itu aku mengutuk diriku sendiri karena minum es heuheu. Sehabis dari kamar mandi, dengan rasa yang ngga nyaman di tenggorokan, ku coba untuk tidur lagi, tapi ga bisa karena tiba-tiba aja badanku menggigil dan rasanya dingin banget. Selimut udah didouble aja tembus. Dinginnya lebih-lebih kalau dibanding saat kita camp di gunung.


Kira-kira hampir 2 jam aku bersikuku dengan rasa dinginnya, sampai si Hanip ke kamarku buat nyuruh sholat subuh. Karena aku dah lemes banget, aku cuma bilang aku pusing dek, dan sewaktu dia pegang dahiku, ternyata badanku panas banget katanya. Akhirnya hari itu, aku langsung diperiksa dokter, bahkan sampe dikasih suntikkan, dan dia bilang kalau ini flu biasa gitu.


Sehari, dua hari tapi ternyata suntikkan pun ngga ngefek apa-apa, aku mulai curiga. Apalagi aku udah mulai ngga bisa nyium apa-apa. Akhirnya aku beraniin buat tes antigen, dan ternyata hasilnya negatif. Lega tapi juga bingung. Karena ya demam ditambah anosmia kan jelas covid kan, tapi kok hasilnya negatif(?)


Meskipun seminggu itu aku lemes banget, dan masih ngga bisa nyium apa-apa, akhir weekend aku sempet-sempetnya ngisi materi gitu, meskipun jujur itu bener-bener pusing banget😭


Karena emang udah feeling ngga enak, aku sengaja ngga keluar-keluar kamar bahkan ga ke rumah mbah uti yang posisinya persis di belakang rumah. Takut aja nularin virus-yang saat itu aku gatau kalau ada virus covid di badanku. Dan fyi, tanteku disaat yang bersamaan juga lagi sakit, dan ciri-ciri gejalanya hampir sama dengan apa yang aku rasain.


Setelah 10 harian badan udah ngga ngilu-ngilu dan ngga lemes lagi, aku sempet ngurus beberapa hal urusan pindahan. Dan setelah itu, semuanya tiba-tiba ngerembet jatuh sakit. Mamah, hanip, om, dan sepupuku. 


Di tanggal 3 Agustus 2021 akhirnya aku se-keluarga memutuskan buat di-swab. Pertama, hasil antigen, cuma 3 orang yang konfirm positif; Bapak, Hanif, dan sepupuku. Tapi karena dirasa antigen hasilnya kurang signifikan, akhirnya dilanjutinlah tes PCR. “Hasilnya 3 hari lagi ya, Mbak. Semoga yang terbaik ya.” Begitu ungkap petugas puskesmas menenangkan kita.




Aku pun isolasi di rumah atas, menemani mbah uti. Kerjaanku alhamdulillah masih bisa dihandle dan aku ngerasa aku sehat-sehat aja. Tapi yang bikin semuanya terasa berat dan ingin nangis aja adalah saat ngeliat orang tersayang sakit. Dari rumah mbah uti, suara batuk bapak kedenger jelas, dan aku faham betul kalau pasti hal itu ngebuat Bapak ngga nyaman tidurnya. 



Tiga hari berlalu, subuh-subuh aku dibangunin mamah kalau ternyata hasil PCR-nya udah keluar, dan ternyata semunya positif, kecuali mbah uti. Ya allah, kali ini bener-bener lemes dan sedih banget. Sambil nangis, aku juga bingung gimana ntar kalau mbah uti ketularan, ah pokoknya semua rasa khawatir, ketakutan, kesel semuanya jadi satu.


Sehabis itu, aku pindah ke rumah lagi. Menyisakkan mbah uti yang harus sendirian di rumah atas. Hari-hari isolasi benar-benar membosankan, rutinitasnya itu-itu aja, ngerasa dikurung, dan gloomy aja gitu rasanya. Alhamdulillahnya ngerasa banget aku dan se-keluarga disayang sama banyak orang. Setiap hari, pasti aja ada pesan yang menguatkan, ada aja doa yang disampaikan untuk kami, bahkan sampai makanan atau minuman yang diantar. Benar-benar bersyukur Ya Allah dikelilingin orang baik seperti itu.



Setelah sepuluh hari, waktunya puskesmas check-up, dan menyusul hasil mbah uti juga positif. Hal yang dikhawatirkan sama kita semua, juga akhirnya kejadian. Mbah uti ini pas sehat aja, kalau makan dikit banget, apalagi kalau sakit. Beliau juga ngeluh ngga doyan makan karena ngga kerasa apa-apa. 





Baru dapet isolasi dua malem, jam 3 malem, sepupuku ngetuk pintu rumah dan bilang kalau mbah uti jatuh di kamar mandi. Refleks aku juga langsung kaget dan lngsung lari ke rumah belakang. Karena takut mbah uti kenapa-kenapa dan ngeliat kondisinya yang lemes banget, akhirnya se-keluarga sepakat buat manggil ambulans dan mbah uti diopname aja. Alhamdulillahnya ambulans juga dateng cepat, meskipun masih harus mengantri di IGD karena ruangan khusus covid penuh. So far saat tulisan ini ditulis di tgl 14 Agustus, kondisi mbah uti berangsur baik.


For sure, August; it’s all about staying strong. Disadarkan kalau aku, seorang hamba yang lemah dan tiada daya apa-apa kecuali atas pertolongan Sang MAha Esa. Mungkin, kalau dibanding penyitas covid lain, kasus keluargaku ini ngga ada apa-apanya. Tapi yakin deh, kejadian ini benar-benar menguras energi kami. 


Syukur Alhamdulillah allah mengizinkan kami buat kumpul lengkap sekeluarga, meski mbah uti masih harus opname di rumah sakit, tapi akhirnya kami dinyatakan negatif dan udah ngga isolasi lagi. Seenggaknya, aku jadi bisa jalan pagi lagi hihi. Terima kasih ya Ya Allah atas kesempatannya. Terima kasih juga teman-teman atas doanya yang sangat berarti. Terima kasih sekali lagi.

Comments