#ASKME 2 : MY OUTFIT

Oke kita lanjut ke pertanyaan ke-tiga yaw!

"Pengen kamu nulis outfit mu ke kampus, museum, kondangan, muncak. Soalnya mic matchmu menggemaskan."

Alhamdulillah, terimakasih lila sayang buat pertanyaannya.
Sebenernya aku make baju juga asal aja sih, seadanya baju ku hehe. Apalagi sejak kuliah entah kenapa aku jadi orang yang selalu buru buru gitu, jadi kurang sempet mikir kalau besok kuliah harus pake baju apa wkwk. Emang awalnya aku buat jadwal baju tuh, but pada akhirnya gara gara bajunya masih kotor atau lupa punya jadwal baju (( hihi)) jadinya kembali ke awal, kekampus pake baju seadanya =)) dan Alhamdulillah nya ga ada peraturan gimana gimana si dari kampus, sempet aku mikir kan aku jurusannya pendidikan aku kira bajunya harus rapi, pake rok ya gitudeh. Tapi ternyata engga ko yg penting bajunya sopan aja.





Yang kedua ke museum ya, mungkin sekarang udah jarang banget ke museum hehe. Ngga tau kenapa aku libur sabtu minggu tapi ga kemana mana, pasti ada aja acara ipm apa BEM gitu jadi ya cuma dikampus.
Tapi aku liatin kaliya kalau aku ke museum pake baju apa, ini pas waktu masih di Muallimaat sih. Ohiya aku inget waktu itu aku pergi ke museum kereta sama zatun, zaza. Aku pake songket dong ((niat banget)) tapi fotonya gatau dimana hiks hiks.





Kalau ke kondangan, yang kek pernah aku posting itu hehe, karena masih jarang ke undangan jadi ga pernah punya baju buat ke kondangan :")


Dan yang terakhir adalah outfit ke Gunung.
Pertama kali aku ndaki, kan aku nanya ke orang orang yang pernah ndaki bawa apa aja.
 Nah karena waktu itu belum pengalaman juga, cuma denger kata orang orang, dan buru buru packing nya jadi ya gitu asal masukkin baju ke tas. Pokoknya asal pake celana gunung gitu wkwk.
Aku waktu ke merbabu itu, bawa jaket jeans gitu, pake kaos, celana gunung, kerudung rabbani, sepatu running biasa.

Nah waktu ndaki kedua aku udah punya ide sendiri aku harus bawa dan make apa.
Waktu itu ke gunung Prau. Aku pake celana biasa bahannya kek jeans tapi bukan jeans, kaos pendek dan aku pakein hem diluarnya, sama kerudung paris warna merah, aku bawa jaket bulu tebel, plus sepatu running biasa.



Menurutku sih ya ndaki gunung ga harus kok pake celana gunung, asal jangan jeans aja. Eh tapi senyamannya kalian sih, tapi kan kalau di Gunung kita itu bakal kedinginan kan, nah kalau kita pake jeans, dinginnya lebih kerasa nembus gitu, dan kalau basah pun lama keringnya. Jadi waktu aku ndaki kedua kalinya aku milih celana biasa, nyamab kok alhamdulillah. Terus kenapa aku bawa jaket tebel, sebenernya selama ndaki, jaketnya cuma aku jinjing. Karena sebenernya pas kalian ndaki itu kalian bakal keringetan, ngga kedinginan sama sekali, tapi sekalinya kalian berhenti buat istirahat bakal kerasa banget dinginnya.
Waktu ke merbabu aku cuma bawa jaket jeans gitu, dan itu rasanya ga ngefek sama sekali, sampe aku udah didalem sb plus tenda aja masih kedinginan. Nah karena punya pengalaman itu akhirnya di Gunung pray aku bawa jacket yg tebel, tau sendiri di Dieng nya sendiri aja sekitar 14derajat apalagi di gunung Prau. Alhamdulillah cukup menghangatkan aku.
Terus kenapa ko malah pake kerudung paris?
Soalnya pertama tipis, jadi ngga gampang lembab gitu kalau kena keringet dan ngga gampang bau apek. Kedua, lebih simple aja dan ngga memakan tempat yg banyak kalau dimasukkin ke tas. Tapi aku sih lebih nyaranin make kerudung nya biasa aja gausah pake ala ala hijab gitu wkwk, ribet sist.
Ohya kalau kalian punya sepaty gunung, atau sendal gunung mending pake itu aja. Sepatu yg aku pake itu ngga enak banget kalau dipake ndaki, licin bett tapi ya lumayan lah.


Bonus yaa kalau aku lagi main main atau ngetrip gitu.







Kurang lebih itu outfit yg aku pake hehe.
Masih jauh dari syar'i sebenarnya. Inshaallah pelan pelan masih banyak belajar menutup aurat yg sempurna. Xoxo

Comments

Popular Posts