DEKATKAN, JODOH TUH

"Namanya juga ga jodoh, ya selalu dijauhin sama Allah!"

Hmm ...
Kita adalah hamba hamba Allah yang tak jarang selalu suudzan oleh takdirNya.
Selalu menyalahkan disaat keinginan kita "dibelokkan" menjadi yg terbaik untuk kita (sebenarnya)

Akhir akhir ini aku dapet cerita menarik dari temenku. Anggap saja namanya Dina. Dia periang sekali orangnya, baik dan easy going. Aku kenalan sama dia waktu ada acara kampus lagi ada acara agama gitu.
Pertama kenalan emang udah nyambung banget obrolan kita, dia banyak nanya ke aku masalah menutup aurat, yang baru aku tau jilbabnya yg sedang dia pake hanya sebagai formalitas lagi di acara itu saja.
Meskipun aku juga masih belajar cara menutup aurat yang baik, aku semangat sekali untuk mengajak dia*menyuruh* pake kerudung. Dari promosi harga jilbab kerudung udah murah murah lah, sampe promosi kalau cowok cowok itu bakalan nyari isteri yang menutup auratnya (iyagaksi?)

*Selang beberapa waktu

Aku ketemu Dina lagi, dengan terkaget kaget dan senang sekali. Dia tampil cantik, anggun make kerudung, yang aku juga gatau dia cara make kerudungnya gimana. Tapi sungguh, eh cantik banget kamuu *yakyaksaingantambahbanyak
Aku langsung meluk dia, seneng sekali rasanya, seengaknya merasa ajakanku untuk dia menutup aurat dia laksanakan beneran hehew.

Setelah ngobrol kesana kesini, akhirnya aku tau dan faham mengapa dia memutuskan tuk pake hijab-nya. Salah satu nya ya karena obrolanku dengan dia beberapa tempo yang lalu dan selebihnya karena dia menemukan mantan calon belahan hatinya.
Aku kaget dan lebay gitu nanya beneran apa engga*taukankalauakualay
Dia itu ceritanya dijodohin sama orangtuanya, calonnya anak Ustadz gitu. Masih kuliah juga tapi udah hampir selesai, dokter pula. Aku lihat dari fotonya juga ya lumayan lah, ganteng sih but not my type*ceilah wkwk
Nah disela sela perjodohan ini, mereka tuh sering jalan gitu, tapi jalannya gak ke tempat tempat nongkrong, mal-mal, bahkan bukan juga ke tempat tempat wisata wkwk. Tapi pergi ke pengajian yang diisi oleh ayahnya si cowok nya ini. MashaAllah.
Dengernya adem binggo, dan pengen hehe.
Dan otamatis dia harus menutup aurat nya dong, jadilah dia memutuskan tuk memakai hijabnya itu.
Setelah percakapan sore itu, aku jadi tempatnya curhat tentang si cowo anak pak ustad itu. Yah cukup lah ya buat iri, tapi aku yakin Allah sudah memberi jodoh masing masing kan yak wkwk.
Tapi lama kelamaan entah mengapa dan selalu begitu si cowok lama lama kek berubah dan menghindar gitu.
Banyak janji janji datang ke acara pengajian pun ia batalin secara sepihak.
Kasian Dina.
Ya karena aku temen curhat yg baik, aku bilang aja biar Dina juga harus maklum karena calonnya itu kan calon Dokter jadi pasti sibuk.banget, ya gitulahya.
Nah beberapa waktu belakangan ini, aku udah jarang denger celotehannya Dina, karena aku juga lagi padet padetnya kuliah. Aku iseng aja.ngechat dia dan nanya kabar. Tentunya nanya bakal sebaf undangan kapan hehe.
Dan innalillahi, perjodohannya dibatalkan.
Hmmm ....
Sedih dan bingung harus bales apa
Langsung aku ke rumahnya Dina deh waktu itu. Aku peluk peluk alay gitu sambil bilang "Sabar ya Din, gapapa kok lagian juga kita masih muda gini wkwk!"
Dan dia cuna biasa aja, ya maksudku kamu nangis ke Din, harusnya biar kek di sinetron gitu hehe.
Setelah panjang lebar Dina cerita, ternyata yg memutuskan tali perjodoan ini juga Dina.
Si calonnya itu ketahuan punya pacar, temen kedokterannya.
Hmm ...
Cowok mah gitu yaa :((
Sedih tauu, tapi Dina nyeritainnya tu sambil tegar gitu, ya Allah :")
"Aku tuh selalu berdoa ya Nadh, emang kalau Dia jodohku ya tolong deketin, dilancarin. Tapi kalau memang dia bukan jodohku, yaudah bukain semuanya, dan kasih alasan kenapa aku harus jauh dari dia."
Meleleh rasanya.
Dina Subhanallahh.
"Berarti emang bener Nadh, dia bukan jodohku. Malah harusnya Aku bersyukur Allah nunjukkin di waktu awal awal sebelum semuanya terlalu jauh."

Ya Allah Din, semoga kita semua didekatkan oleh jodoh kita yg sebenarnya ya, ngga usah deh dideketin sama cowok cowok php hehe.
Kisahnya Dina bener bener nyentuh hati aku banget. Makasih Dina, tenang namamu aku samarin kooo.
Xoxo
NADH

Comments

Popular Posts