DEWASA KARENA PENGALAMAN ORG LAIN



“Build your circle carefully. Gather people around you who will reinforce your growth.”

Soooo Happy dan ga henti-henti nya bersyukur sama Allah buat selalu nemuin orang-orang yang baik dan hebat hebat. Setiap saat aku ditampar sama aku yang lihat, buat aku sadar harusnya aku bersyukur dan ikhlas nerima sama apa yang Allah udah kasih dan atur.
Belakangan ini aku banyak sekali dapet cerita atau sharring masalah apapun itu ke orang-orang yang umurnya lebih tua dari aku. Yang aku denger dan aku perhatikan dari cerita mereka, masalah mereka lebih kompleks, lebih realistis, dan dramatis sih sebenarnya (but there is in the real life).
Dari cerita yang ngga kelar-kelar skripsinya, keluarganya yang ternyata broken home, sampe masalah asmara yang ditinggal nikah sama orang yang selama ini dia gebet. 

Terdengar simple dan terlihat “aelah B aja sih Nad!” 

Tapi gatau kenapa aku banyak banget belajar dari mereka untuk ikhlas dan enjoy aja gitu. Dari cara mereka melawan ego-nya sendiri, cara mereka bangkit, dan cara mereka untuk ngga show up kesedihan mereka di depan umum.

adek kelasku kemarin bilang, “Aku salut sih sama Mba Nad, Mba tuh bisa show up sama perasaannya Mbak. Bisa keliatan gitu, kalau lagi seneng sama seseorang.”
Jujur, Aku sempet diem hening gitu sih sebenernya mencerna kata-kata dia. “emang aku segitu gampangnya ditebak po?” atau “emang kebaca banget apa yang aku rasa? kamu liat darimana?”
Padahal lagi dan lagi, urusan hati siapa yang tahu coba?

But, aku terimakasih juga buat dia. Udah nyadarin aku, untuk ngga nampakkin apa yang selalu aku lagi rasain. Mungkin banyak orang yang nilai apa yang aku rasa dari caption instagramku, tulisan di blog, postingan di line. Mereka Cuma bisa menerka dari apa yang mereka baca, ngga menerka dari apa yang sebenernya aku rasa. Bahkan kalau kalian tau aku yang sebenernya, aku tipical orang yang mendem, dan lebih milih diam kalau emang perasaanku lagi ngga baik-baik aja. 

Jadi aku capek sih sebenernya, setiap nulis di blog, buat caption instagram selalu dihubung hubungin sama orang-orang yang deket atau ngga orang-orang yang ada di masa lalu nya aku. At least mereka sebenernya ngga boleh sih menerka, tapi apa untuknya sih sebenernya terkaan itu buat kalian?hehe
Jadi sekali lagi, dont judge people by her caption on instagram yaa 

Balik lagi keatas, orang-orang hebat yang sharring sama aku. Aku kagum banget sama mereka. Mereka tuh bisa bangkit, dan yaudah nganggep semua itu tuh jadi pengalaman berharga. Padahal nih ya, aku yang denger cerita mereka aja nguras emosi (ikut jengkel, sedih) 

Bahkan aku ngerasa masalah mereka tuh lebih kompleks, mungkin karena umur mereka juga kaliya. Bener bener aku belajar banyak banget, pengalaman mereka yang bener bener buka pandangan aku sama kehidupan. Dari konsep agama, pergaulan, karir, pendidikan, dll. 

Dan bandingin sama masalahku yang aku hadepin tuh kek ngga ada apa-apa nya gitu. 

Menyadarkan aku kalau emang harus open minded jadi orang, selalu berbuat baik, dan ikhlas apapun itu yang udah diatur sama yang diatas. Meskipun nih ya ternyata Allah menjauhkan kita dari apa apa yang kita sukain, Allah ngasih ujian setiap waktu, atau Allah ngambil seseorang yang sangat sangat kita cintai, yaudah ikhlasin. Kita bisa apa lagi selain ikhlas dan tetap jalanin qada dan qadarnya? 


Aku sadar aku masih terlalu muda dan terlalu labil buat sharing masalah kehidupan.bahkan aku juga gampang banget putus asa dan ga percaya diri sama apa yang aku punya. Aku sering down banget kalau lagi ada masalah, aku juga sering bosen sama kuliah, kesel sama dri aku sendiri. Semua itu tuh kek ngga mencerminkan orang yang mau umur 20an tuh lo. Dan aku sedih

Tapi aku pengen terus belajar gimana sih caranya jadi orang yang baik? Jadi orang yang bermanfaat buat orang lain, nyenengin orang-orang yang aku sayangin. Aku juga pengen gitu selalu tampil bahagia, ngga terlalu show up sama apa yang aku rasa, lebih peka terhadap lingkungan dan sekitar. Daaannnnn masiiih banyak lagi.
 
Aku rasa sedikit lega udah sharing dan minta wejangan sama “kakak kakak” yang hebat. Pengalaman mereka yang aku jadiin pelajaran buat kehidupan yang masih dan aku jalanin ini, inshaAllah.
Jadi terimakasih banyak ya Kakak-kakak untuk pelajaran yang berharga, untuk wejangan dan pujian kalau aku cantik dan menyenangkan ehehe*aku tersanjung loh* Semoga Allah selalu ngelindungin kita yaa, selalu memeluk dan meneguhkan hati kita semua.
Quote terakhir nih kwk


“Semua kejadian itu sebenrnya perlahan akan mendewasakanmu, perihal suka atau tidak suka, tugas kita Cuma menerima. Jadi jalanin aja dan terima aja.”



Semoga selalu senang ya aku, kamu, kita
Nawa

Comments

Popular Posts