BUKAN REZEKINYA

Kadang memang apa yang kita rencakan sedemikian rupa, kita idam idamkan, impi-impikan. Tapi kalau Allah ngga ridho ya mau bagaimana lagi?

Seminggu yang lalu tepatnya. Sore itu aku ngomong ke Fatur, kalau ada beasiswa dari BI untuk beberapa mahasiswa jurusan tertentu yg aktif berorganisasi (salah satu nilai plus). Tanggepan Fatur pun buat aku nambah semangat buat daftar juga, yaudah akhirnya kita janjian ndaftar bareng gitu.

Semua persyaratan dan dokumen aku siapin. Sampe di akhir pekan dirumah, aku tetep sibuk ngurusin berkas-nerkas pendaftaran dari yang fotokopi identitas orangtua, kartu keluarga sampai dokumen file-file PKM.

Sebenernya masih kurang satu persyaratan lagi, yakni fotokopi buku tabungan atas nama aku. Nah fyi, sampe sekarang aku tuh belum punya tabungan sendiri, ATM juga; jadi masih numpang Bapak dan Mamah. Nah karena di pamflet deadline tertulis tgl 16, aku mutusin buat bikin tabungan hari Senin nya di Jogja.

Senin pagi, seperti biasa aku dianter Bapak kuliah dengan sedikit terburu-buru. Mata kuliah pertama adalah Kewirausahaan, sewaktu diskusi kelompok bisnis kebetulan aku sekelompok sama Fathur. Dia nanya gini

"Nadh, jadi daftar beasiswa BI?"
"InshaAllah jadi, tinggal buat tabungan hari ini, inshaAllah besok lah aku selese aemua berkas, jadi tinggal aku masukkin ke Kemahasiswaan."
"Lah kok besok, kan terakhir hari ini!"
"Lah nggak ya, orang deadline tgl 16. Lagian hari ini baru tgl 12." (Ke-sotoy-anku)
"Iya, itu kan deadline dari BI nya, la ini mau di seleksi dulu dari fakultas. Terkahir buat FE itu hari ini." Papar Fatur

Dan seketika aku bingung.

Kalau aku sempetin buat tabungan hari itu, aku harus bolos kuliah soalnya Senin tuh aku kuliah sampe sore.

Dan akhirnya aku nge WA bapak, jagoanku. Minta gimana ya jalan baiknya, dan cerita kalau aku gelo banget huhu sedih gitu rasanya. 

Dan dengan bijaknya Bapak, membalas pesan emot nangis ku dengan kata-kata yang nyentuh banget.
Bapak bilang, "berarti itu belun rezeki Teh, ngga papa InshaAllah pasti kalau udah rezeki besok digantikan dengan yang lebih. Manusia kan tugasnya cuma berusaha, kalau memang belum dikasih ya sudah. Teteh berdoa terus aja, disini Bapak dan Mamah juga selalu berdoa yang terbaik buat Teteh."

Ah, bapak selalu bisa se-tenang itu sekaligus membuat perasaanku lebih hangat.

Pelajaran kewirausahaan, kulalui dengan ke-geloan dan mengutuk diri sendiri kenapa ga jeli dengan pengumuman, tapi pelajaran selanjutnya aku bahkan sudah bisa tertawa dengan teman teman yg lainnya karena sudah membaca chat dari Bapak tadi. 

Ah Allah makasih ya, sudah diberi orangtua sebaik Bapak dan Mamah.

Comments

Popular Posts