BOSEN DI ORGANISASI YANG KAMU PILIH?

Beberapa waktu yang  lalu iseng-iseng menanyakan hal tersebut di instagram. Dan hasilnya pun ngebuat aku kaget, Dari sekitar 200 orang ngevote sebanyak 94% ngakuin kalau pernah ngerasa bosen sama organisasi, tentunya organisasi yang mereka pilih sendiri. Mau tahu alesannya? macem-macem hehe.Mulai dari ngga sesuai ekspetasi sewaktu masih anggota, ada masalah prbadi sama sesama anggota, gatau-bosen-aja, sampai capek karena merasa jadi "babu organisasi". 

Tapi kebalikannya, orang-orang yang ngevote ngga pernah bosen, mereka punya alasan yang sweet banget menurutku, mulai dari menyadari kalau apa yang mereka pilih adalah tanggung jawab mereka, bertahan di organisasi karena sayang ke sesama anggota organisasi tersebut, dan yang lain sebagainya. MashaAllah ya jawabannya, buat malu sendiri hehe.

Tapi sadar ngga sih temen-temen, kalau sebenernya rasa bosan itu kita sendiri yang nyiptain? Di teori ekonomi, simplenya manusia hidup itu cuma untuk memilih. Contohnya nih memilih barang mana yang membawa manfaat dan barang mana yang membawa manfaat tapi kita ngga perlu ngeluarin ongkos banyak. Itu contohnya aja sih, dan ya aku ngehubungin itu sama rasa bosan yang kita rasain, kita sebenernya bisa kok ngontrol diri kita mau bosen atau ngga? mau sedih atau ngga? 

Cerita sedikit, dulu aku juga sempat beberapa waktu tak nyaman sama organisasi yang aku pilih, merasa tak pantas dan tak sesuai ekspetasi awalku. Alhasil aku sering banget ngelanggar beberapa batasan di organisasi tersebut, jalanin proker sih tapi gatau kenapa ngga ada feelnya, dan ujung-ujungnya aku ngga bisa ngambil manfaat dan pelajaran dari situ. Dengan segala konseskuensinya, akhirnya aku mundur dari organisasi tersebut.

Sedih?JELAS, karena ngga sembarang orang bisa masuk organisasi tersebut, bahkan aku sebenernya udah 3-4 tahunan pengen masuk organisasi tersebut.

Malu? IYA LAH! tapi aku sadar itu suatu bentuk tanggung jawabku untuk menanggung seluruh kesalahanku, malahan di momen ini aku bisa memetik pelajaran dan pengalaman yang ngebtuk aku jadi pribadi yang lebih kuat. 

iya semenjak dari kejadian tersebut, aku bener-bener jadi selektif ikut organisasi hihi. Ngga seperti dulu yang langsung daftar-daftar aja gegara ikut-ikutan temen, atau sekedar mencari popularitas atau gengsi semata. 

Organisasi itu kuanggap sebagai rumah, kalau dari luarnya aja kelihatan cocok sama kita, eits tapi dalemnya gimana nih? Dari setiap bagian rumahnya, kira-kira kita sreg ngga nih? dan kita wajib punya cermin, buat ngaca kira-kira apa sih yang bakalan kita kasih ke rumah kita agar terasa nyaman? kita bakaln ngasih tambahan apa biar rumah kita itu bisa dilihat dan dikenal orang banyak?

dan terakhir sebelum aku memutuskan untuk ikut organisasi, pasti aku harus ngeyakinin diri sendiri kalau alasan terbesarku ikut organisasi untuk belajar dan ikhlas, bukan karena semata gengsi dan cari popularitas. Karena bener deh, sesuatunya yang awalnya udah ngga bener pasti akan ada aja cobaannya, bakal ada beberapa masalah yang kita ngerasa ngga ada obatnya. Sama ketika kita ngerasa bosen di organisasi.

Kalau dibilang bosen, aku juga pasti pernah ngerasainnya. Tapi coba deh kalau temen-temen lagi ngerasa bosen, jangan terus menghindar dar organisasi tersebut, coba renungin janji temen-temen di awal ikut organisasi, inget niat temen-temen ikut organisasi, dan mikir deh kalau bukan kalian siapa yang mau merjuangin organisasi tersebut?

Beberapa hari yang lalu, di perjalanan pulang ke rumah aku sama Bapak mengobrol tentang pekerjaanku menulis di web. Setelah menceritakan awal aku kerja, celetukkan bapak buat aku ngeh. iya kurang lebih gini bapak ngomong. 

"Tuhkan Teh, itu salah satu manfaat kamu ikut organisasi, jadi bisa ketemu banyak orang dan belajar banyak hal." Celetukan Bapak di tengah ceritaku.

Seketika aku langsung mengiyakan dan berfikir, iya ya ternyata!

Jadi bener-bener deh ternyata manfaat ikut organisasi tuh bakalan kita rasain temen-temen, baik itu secara cepat atau lambat. Yang pasti semua hal baik yang kita lakuin, inshAllah bakalan ada manfaat baik ke kita sendiri.

Jadi kalau bosen di organisasi, ngga papa menepi dulu tapi jangan lari ya :)





with love,

Nadhifah Azhar

Comments

Popular Posts