FEBRUARIKU; PERINGATAN DARI SI BIRU

Awal bulan kuhabiskan untuk merilekskan diri ke Banyuwangi. Memenuhin takku dan badanku agar mau sama-sama kuajak berlari dan bersemangat. Mulai dari semester baru pun kerja fulltime. 
Ekspetasiku juga mungkin capek dan bakalan banyak sambatan hehe, dan nyatanya benar pemirsa LOL.

Wajar aja kaliya, setiap hari harus berangkat pagi ke kantor yang berjarak sekitar 9 KM dari kosan. Tepat pukul 10.30 aku harus siap-siap pergi ke kampus, selese jam 5.30 setiap harinya. Dengan badan yang hampir ga pernah olahraga, pasti dong ngefek banget, aku jadi gampang banget laperan*eh itu mah dari dulu deng wkwk, aku dikit-dikit sekarang ngantuk, baru ngerjain tugas kuliah langsung dah mata berat banget rasanya. Tapi yagimana lagi, namanya juga kerjaan kan?

Qadarullah, bulan ini penuh baget hal-hal yang diluar ekspetasi. Mulai dari bolak-balik ke bengkel hampir 5 kali, sampe aku nabrak mas-mas gojek pas mau pergi ke kantor. 

Motorku emang udah termasuk seri tua wkwk, motor yang sama saat bapak mengajariku naik motor, motor yang bapak pake setiap kali njemput dan mengantarkanku ke asrama sewaktu di mu'allimaat, dan tentunya motor yang mengantarkanku kemana-mana. 

Sayangnya, aku tuh males banget kalau urusan service-menservice ((namanya juga cewek heuheu)) akhirnya ngambeklah "dia". Sebenernya ini sama kejadiannya kek sekitar 2 tahun yang lalu, dimana kalau setiap mau nyalain motor, harus di engkol dulu. Dan fyi aja, aku cuma bisa ngestandarin dua, selebihnya ku tak kuasa HUHUHU. 
Nah beberapa waktu kemarin, sering banget aku order gojek, cuma biar bisa minta tolong di-engkol-in motorku. Bener-bener sering banget. Makasih ya mas gojek!!!! I LOVE YOU!

Aku pun udah be-ikhtiar guys, biar si biru ngga ngambek lagi. Mulai dari service yang mas bengkelnya heran kalau aku service motor hampir dua tahun sekali WQWQ. Sampe oli di motorku pun tak tersisa, saking lamanya aku ga pernah ganti oli. Setelah service motor, selang dua hari-si biru pun kumat. 

Akhirnya karena ga sembuh juga di bengkel satunya, akhirnya aku cari bengkel yang lain dong. Singkat cerita, aku ganti bussi atau gusi yak, gataulah pokoknya itu. Cuma selang satu hai, kumat lagi dong.

Ah pokoknya bolak-balik 5 kali ke 3 bengkel yang berbeda, akhirnya aku pun baru mengerti kenapa dia ngambek, ternyata si biru minta aki baru-yang you know lah harganya ga murah HUHU. dan pas banget dong akhir bulan. Maaf dan makasih ya BIRUKU SAYANG!!

Baru keluar dari bengkel, besok paginya aku dah senneng tuh ga perlu ngerepotin orang lagi untuk nge engkel si biru, berangkatlah aku kerja. Dengan membonceng rekan kerjaku, Mba Okti yang ga bisa naik motor, kita berangkat dengan terburu-buru karena udah telat banget. Lampu merah di menunjukkan lampu hijau, aku pun ngga ngebut banget, cuma nge gas aja biar si biru jalan, eh tau-tau selang 500 meter dari aku ngegas tadi, si mas-mas gojek depanku ngerem mendadak dan aku rem tapiiiiiii ga sampaiii :""""""")

AKHIRNYAAA

Dengan kostum microteaching warna hitam putih, aku pun jatuh dengan menopang si biru di pahaku :) Sungguh pagi-pagi yang menyenangkan. Pas jatuh, aku lihat muka ibu-ibu yang jerit gitu, didepan mas-mas gojek. Ternyata gara gara dia huhuhu

Langsung deh aku berdiri, dan nanyain keadaan Mba Okti, dia ngga papa-sambil meringis karena gemetaran di tangannya masih ada Snack good time yang udah remuk hiks. Tangan kiriku yang ngerasa linu, dan lemes banget rasanya. Setelah minum air putih, dan dipeluk sama Ibu si penyebab itu, akhirnya aku baru lihat si biru. Alhamdulillahnya dia nyala, dan cuma ninggalin goresan di bagian kiri badannya. HUHHU MAAFKAN AKU LAGI BIRU :(((

Setelahnya, kita berangkat kantor-dan aku baru nangis deh di kantor wkwk.

Belum kerasa banget ada yg beda dari si biru, malemnya saat setelah kabayan di Wirobrajan baru deh aku ngeh kalau roda depan si biru kek mantul gitu-ga enak banget. 

Esoknya, aku baru deh ke bengkel untuk kesekian kalinya. Dan bener aja, ban depan emang agak nyelungsep gitu. Mau gamau, aku harus ganti ban. Ya Allah lengkaplah sudaahh wkwk.

"Oke Pak, ganti aja" kataku, sambil mengelus si biru.


Gapapa, mungkin si biru mengingatkan ku tuk lebih banyak bershadaqah, bersabar, dan bersyukurrrrrrrrr. Apapun yang terjadi kalau emang sudah rezekinya, sudah waktunya, sudah jodohnya pasti bakalan dikasih sama Allah yekan. Jadi ngga papa. Diingetin lagi nih biar bisa lebih banyak shodaqoh huhuhu.



Makasih ya Ya Rabb udah mengingatkan, lewat si Biru ku sayang

Comments

Popular Posts