#SILATURAHMITRIP8 PESONA KABUPATEN PALING TIMUR PULAU JAWA; BANYUWANGI


Ngga kerasa #SilaturahmiTrip udah sampe edisi ke 8, Alhamdulillah hal yang tadinya cuma iseng-iseng, malah kali ini pe:ngen banget diulang terus menerus dan siapa tahu ceritanya bisa dikumpulkan jadi satu buah buku. Aminin yaa guys hehe.
Singkat cerita Kampus ku libur paling awal dan masuk juga paling awal, disaat yang lainnya masih libur, kita harus udah masuk aja- bahkan udah seminggu aku masuk kuliah. Karena dua minggu libur kemarin aku belum sempat kemana mana, dan rasanya ada yang perlu di refresh dari semua pikiran, jadi yaudah aku memutuskan untuk pergi ke Banyuwangi, kota setahun yang lalu aku rencanakan tapi gagal itu.

Jumat, 1 Februari 2019

 Setelah kuliah pagi dan siangnya rapat di kantor girlisme, aku langsung menuju Terminal Giwangan. Jujur, tau bis nya aja ngga, yang penting bismillah dan tau namanya, MILA. Bermodalkan muka yang diberani-beraniin akhirnya aku masuk ke Giwangan sendirian dan nanya, bis ke Banyuwangi tuh dimana mangkalnya, akhirnya dikasih tahu bapak bapak dan aku disuruh nunggu, karena kata dia bis nya belum sampai. Ngga lama aku duduk di kursi, bus nya pun sampai dan langsung berangkat, alhamdulillah kataku di dalam hati. Karena seharian full, rasanya aku ingin tidur saja di bis.

Sayangnya ekspetasi ku berubah disaat ada mas mas yang cukup "mengganggu" itu duduk disebelahku, awalnya kukira basa-basi saja, melemparkan pertanyaan seperti biasa antara penumpang yang satu dan yang lainnya, tapi makin ditanggepin makin lama malah dia minta kenalan dan buat aku risih. Biasanya saat pergi sendirian ngga pernah rasanya khawatir sama teman di samping bangku, baik bis maupun kapal- tapi mas-masnya ini bener bener bikin tidur ku ngga tenang, karena ngerasa was-was terus, akhirnya aku mutusin buat ambil botol minumku yang kebetulan berbahan dasar kaca dan kupegang ditangan kanan; antisipasi kalau masnya melakukan hal-hal yang aneh. 

Selang beberapa jam memang aku hanya disibukkan melihat layar handphone dan sesekali melihat kondisi luar jendela bis. Tiba-tiba masnya nyodorin tangan dan mengajakku berkenalan. Hmmm, bukannya sombong atau bagaimana, tapi semisal masnya ngga gondes mah aku jabanin deh wkwk-maksudku ngga godain gitu. Akhirnya kubalas senyum ngga ikhlas dan tanggepan masnya hanya "masa kenalan aja ngga boleh". Ngga cuma itu, sampe tengah malem pun, ia masih berusaha ngajak aku ngobrol, pake gombalan yang akhirnya buat aku muak dan ngebentak dia. hahaha. Tapi beneran deh aku juga ga sengaja, tapi ya gimana lagi. Dengan muka ga suka ku, akhirnya nyali masnya mengkerut dan sampai masnya turun dari bis, dia ngga berani lagi ngajak aku ngobrol, sepatah katapun. Fyuhh


2 Februari 2019

Setelah sampai di Terminal Karangasem, Banyuwangi akhirnya aku turun dan dijemput temen SMAku, Shoffi namanya. Kebetulan rumahnya hanya bersebrangan dengan terminal Karangasem tersebut. Setelah mandi dan mengisi perut, akhirnya kita memutuskan untuk pergi ke destinasi pertama; yaitu De Djawatan dan Pantai Pulau Merah.

Dengan masih agak mengantuk, akhirnya pun kita berangkat. Sebelum ke arah destinasi utama, aku memutuskan untuk bersilaturahmi ke rumahnya Mba Riris salah satu kating dan seniorku di Departemen Media BEM FE UNY yang kebetulan baru aja melahirkan. Alhamdulillah, setelah bertahun-tahun pengen banget mampir ke rumah beliau, akhirnya kesampaian juga. Adik bayi nya namanya Arsya, umurnya baru sekitar 2 bulanan. Semoga sehat-sehat dan jadi anak sholeh ya Arsya. Cepet gede, biar dibolehin ke Jogja sama ibu wkwk.


 


Karena takut hujan turun, akhirnya kita memutuskan untuk pamitan dan lanjut ke De Djawatan. Qadarullah, sampe sana hujan deres banget, sampe mba mba penjaga tiketnya nanyain kita beneran masih mau masuk meskipun hujan kek gini? 
Akhirnya kita terabas aja dan melipir ke warung buat jajan indomie hehe. 
Alhamdulillah, hujan yang deres td berhent saat perut sudah kenyang, dan udara nya pun jauh lebih seger apalagi hijau pepohonannya juga jadi terlihat lebih tajam di kamera karena habis terkena air hujan. Oh iya, kamu cuma perlu bayar tiket dengan harga 5000/orang. Lokasinya pun epic banget, luas dan bener-bener kayak di hutan belantara gitu. Aku sempat nanya ke bapak penjaga mushola tentang sejarah tempat ini, katanya De Djawatan itu tadinya cuma tempat penyimpanan kayu-kayu jati, dan pohon trembes itu pun udah ada sejak ratusan tahun yang lalu. 
Bener-bener instagramable deh, mana teduh banget. Pas kesini, ada pasangan juga yang lagi foto prewedding gitu, karena emang se-keren itu sih tempatnya!










Sehabis dari De Djawatan, kita langsung memutuskan untuk ngelanjutin perjalanan, yap melihat sunset di Pantai Pulau Merah. Meskipun akhirnya mendung dan sunsetnya tak terlihat wkwk tapi ya Alhamdulillahnya sampai ke Pantai Pulau Merah dengan selamat dan cepet wkwk.

Beda dari pantai yang ada di Gunungkidul, pantai yang satu ini unik karena ada satu pulau yang menjulang sendiri di tengah laut gitu, eh di pinggir deng. dan tanah dari pulau tersebut, kalau dilihat dari jauh warnanya orange orange kemeraha gitu. Nah itulah alesannya kenapa nama pantainya, Pantai pulau merah.

Kalau kamu kesini,pakai motor, kamu ngga harus bayar tiket masuk dan parkir. cuma tinggal parkir dipinggir pantai dan gratis tis.






Nah pulang dari pantai, keluarga Shoffi tuh sengaja mau nginep di rumah neneknya di daerah pesanggran atau apa gitu lupa namanya-yang intinya daerah agak pedesaan gitu di Banyuwangi. Aku udah feeling sih soalnya jalanannya sepi banget lebih sepi dari Panggang hehe.

Keluarga mbahnya Shoffi nih beragama hindu, kecuali ibunya Shoffi. Kebetulan mbahnya Shoffi cuma tinggal berdua sama tantenya Shoffi. Malam itu, karena habis seharian main, akhirnya kita mandi, bukan di kamar mandi biasa hehe, tapi beratapkan langit dan cuma ditutupin sama gerai-gerai bambu gitu. Karena udah ga betah juga gatel-gatel seharian hujan-hujanan akhirnya aku jabanin aja mandi dan seger-seger aja tuh wkkw.

Keesokan harinya, baru deh ngeh kalau di "kamar mandi" yang semalem aku pake itu ngga ada WC nya-dan sayangnya pagi tuh emang jadwal setor aku haha. Aku mutusin nanya ke Mbahnya Shoffi, dan ternyata jawabannya adalah emang ga ada WC nya, kalau mau BAB di empang yang ada lele nya gitu *LOL*

Karena udah ga tahan, boro-boro bisa mikir bakal gimana, yaudah deh langsung tuh. Ternyata bener-bener buat deg-degan dan bikin ngga kolu makan lele lagi haha. Bener-bener cuma formalitas setor aja langsung deh aku mandii sebersih-bersihnya haha. Epic banget sih, bener-bener pengalaman yang ngga bakal aku lupain. Makasih mbahnya Shoffi hhehe.

~Harga Tiket De Djawatan : 5000/orang dan 2000/motor
~Harga tiket Pantai Pulau Merah : GRATIS 



3 Februari 2019

Keesokan harinya, aku udah janjian sama Haedar, dan ternyata dia ngebawa temennya, Wildan namanya. Wildan tuh kuliah di Jogja juga, di ISI jurusan fotografi. Pas banget tuh jadinya aku mintain foto foto sama dia haha. Daaannnnnn fotonya baguss-baguss. Aku ga bisa milih satu doang buat di uploadd wkwk.











Ohiya, Baluran ini sebenernya udah masuk ke kabupaten Situbondo. Tapi dari  perbatasan Banyuwangi-Situbondo cuma berjarak 10 menitan doang. Dari pelabuhan Gili Ketapang paling cuma berjarak 10 menit doang juga. 

~Alamat: Desa wonorejo, kecamatan banyuputih, kabupaten Situbondo, Jawa Timur. 
Harga tiket : 17.500 dan harga tiket motor 5.000 

4 Februari 2019


Keesokan harinya, kita rencananya bakal ke Ijen, tapi karena cuaca nya ngga ngedukung qadarullah harus dikubur dalam-dalam hikshiks, sedih tapi ya gimana lagi. Ngga papa, berarti masih ada PR ke Banyuwangi lagi hihi.

Karena udah setengah jalan ke arah Kawah Ijen, kita mutusin buat ngelanjutin dan mengganti ke Kawah Wurung, yang katanya Haedar sih ngga kalah bagus. Tapi sepanjang perjalanan, kita kehujanan, kita terabas eh terus reda terus hujan lagi, yah pokoknya sampe baju kita kering-basah-kering-basah. Bahkan jalannya bener-bener masih jelek, bebatuan dan tanah gitu, pas banget habis hujan jadi licin banget jalnnya. 

Setelah berjam-jam diatas motor dan kehujanan, akhirnya kita sampe dan bener-benerr cuma kita bertiga doang yang kesana wkwk. Sepi bangettt dannnn tentunyaa bagus banget, pemandangannyaa bener-bener indah ngga nyangka kalau Banyuwangi punya yang kek beginian huhu












Bagus yaa, keknya kalau cerah bukit-bukit yang menjulang itu ga jauh beda sama perbukitan yang ada di Sumba. Tapi asli deh ada sapi-sapi yang lagi pada makan bisa nambah keindahan bukit-bukit hijau di sana. 

~Harga tiket masuk : 6000/orang dan motor 2000


5 Februari 2019 

Keesokan harinya kuharus pulang ke Jogja, sedih sebenernya karena ke Banyuwangi tapi belum ke Ijen huhu, tapi ngga papa, biar besok punya alasan buat balik lagi ke Banyuwangi hihi.

Terakhir kuucapin makasih buat keluarganya Shoffi yang udah kurepotin, bener-bener deh keluarga yang baik banget, bener-bener nganggep aku tamu padahal aku cuma numpang tidur doang niatnya huhu. Semoga Allah yang ngebales semua kebaikkannya keluargamu ya Shoff, sehat-sehat terus buat Ibu. Makasihh pokoknyaaaa :))
 

 





Nadhifah Azhar
#SILATURAHMITRIP8
Banyuwangi, 1-5 Februari 2019

Comments

Popular Posts