APRIL-AGUSTUS, PEMBELAJARAN YANG BERHARGA

APRIL- setelah open requitment kepanitiaan PKKMB (ospek) jadi berita hitz di kampus akhirnya aku juga jadi geli sendiri dan gatel pengen ngomentarin. Inget betul, sebelum masuk kuliah sore aku ngebahasnya sama Dian.

"Eh, udah dibuka ya opreq panos? Koor pemandu siapa Di?"
"Iyaa Nadh, koor pemandu putranya Adbi sih katanya udah fix, tinggal yang putri masih nyari. Sama kamu lanjut pemandu Nadh."
"Aelah Di, apalah aku wkwk."
((Kira-kira begitulah, setelah itu adem ayem ndak ada lagi pembicaraan yg menjurus kesana.))


Beberapa waktu kemudian, aku janjian gitu mau jalan sama Adi (mantan patner pemandu ku tahun 2017) kita sengaja janjian di FE karena Adi sehabis dari rektorat, ngga aku sangka ternyata ada Mas Imam, Mba Risti dan Adbi yang keknya lagi ngobrol serius di depan dekanat. Aku nyapa seperlunya aja, karena aku juga cuma mampir nunggu. Selang beberapa basa-basi, Mba Risti cerita keluhannya tentang "pencarian" koor pemandu putri, feelingku udah ga enak wkwk. Ya singkat cerita aku ditawarin buat jadi koor pemandu putri. Karena kurasa dadakan banget, yaudah kujawab aja aku belum siap ngasih jawaban iya atau ngga sekarang, jadi aku perlu waktu.


Sehabis dari situ, boro-boro aku bisa tidur enak. Penawaran jadi koor pemandu tuh kek abis ditembak aja ya soalnya bener bener sampe kepikiran terus. Selama beberapa hari, aku nanya ke temen temen deket sekitarku, apa pendapat mereka kalau aku nerima amanah ini. Ada yg jawab percaya sama aku, ada yg bilang aku fokus ke Semester Pendek aja, dan ada juga yg janji siap dengerin curhatanku kalau aku jadi nerima koor pemandu jadi tanggung jawabku. Ehe


Setelah beberapa hari, aku janjian ketemu sama Adbi, koor pemandu putra yg udah kepilih. Aku tanyain keluhannya apa dan kedepannya mau gimana semisal aku ngeiyain. Yaudah dari situ aku yakin dan ngerasa kalau mau ngga mau ini tanggungjawabku yang udah pernah jadi pemandu di tahun sebelumnya. Masalah sakit atau banya tantangan, inshAllah aku siap. Bismillah aku terima Bi, jadi koor pemandu putri, itu kataku.


Sebulan kemudian, masih disibukkin sama rapat antar per-sie, rapat PHPI dan khusus buat aku, rapat kantor juga ngga bisa aku kesampingkan. Alhamdulillah semuanya lancar aja gitu, meskipun kalau dibilang capek ya pasti capek tapi alhamdulillah nya semuanya dipermudah sama Allah, ndak pernah sakit yg bener bener ambruk :")

JULI- satu bulan yg penuh dengan pembelajaran. Karena mungkin udah semakin deket sama hari H, baik itu tenaga, fikiran, materi dan mental semuanya di forsir setiap harinya. Aku bener bener baru ngerasa menjadi koor pemandu itu ngga gampang, karena bulan bulan sebelumnya yg cuma berisi materi, nah di dua bulan ini yg bener bener prakteknya kita. Mulai dari beberapa simulasi yang dua sampai tiga kali setiap minggu, belum lagi anak anak pemandu yg ada aja ulahnya, dan masalah pindah kosan yang memaksa aku untuk ngungsi di kontrakannya firda di jalan wates. And fyi aja, aku setiap hari harus ngelaju karena aku ngambil Semester Pendek. Fyuh, rasanya bener bener pengen aku tinggal ndaki wkwk.

Kelas pemandu kesekian- latihan yel yel sama lagu wajib

Semakin berjalannnya waktu, aku semakin kenal kepribadian dan karakter panitia khususnya anak anak pemandu. Mencoba mengerti dan memahami mereka, karena posisinya aku kek ibu mereka di kepanitiaan ini. Membaca karakter dan menjadi orang yang siap mendengar cerita mereka tuh ngga gampang buat aku yang orangnya lebih suka to the point, orangnya ngga sabaran dan bertindak cepat, tapi lagi lagi disitu aku mikir, kalau menjadi koor emang sabarnya harus lebih banyak, harus bisa mengayomi anak anaknya.

Rapat bareng SC, pulang jam 10 malem tiap harinya :")
Sharring ke Ragil, makannya cuma 30 menit tapi ngobrolnya sampe 3 jam :")
Mendengar cerita cerita dan permasalahan mereka juga jadi pembelajaran yg sangat berharga buat aku, dimana aku bisa belajar juga dari mereka, aku bisa ngerasa juga kalau aku dianggap ya karena mereka percaya nyeritain masalahnya ke aku. Berjalannya waktu aku sadar, ini bukan kepanitiaan teknis doang, anak anak pemandu bener udah aku anggep jadi sodara nya aku sendiri.

Sehabis take me out di Kaliurang.


AGUSTUS- bulan pembuktian. Bangun jam 3 pagi dan pulang dari kampus jam 10/11 bener bener baru bisa tidur jam 12.30an sama sekali ngga ngurangin rasa semangatku kalau bayangin besok FE gimana sewaktu di GOR. dibanding tahun kemarin, ngga tahu kenapa aku malah dapet feel nya di tahun ini, karena mungkin posisi ku juga jadi koor-jadi-mau-gak mau harus ada feel kaliya (?)

Meskipun setiap orang yg ngeliat aku, mesti nyemangatin dan nanyain sakit po? Saking mukaku kusem dan kantung mataku menghitam hikshiks. But, aku yakinin diriku sendiri-pun orang lain kalau aku sehat wal afiat dan semangat banget!


Alhamdulillah Semester Pendekku selese dengan waktu yg sesingkat singkatnya, meskipun singkat nilainya juga alhamdulillah sangat memuskan. Jadi bener bener aku bisa fokus di PKKMB ini.




Bulan Agustus ini, pemandu pemandu udah ketemu maba secara langsung, aku ngga nyangka mereka sebegitu interest nya dan bener bener fleksible ketemu Maba. Aku sama Adbi pun sempet kaget dan malah merasa kehilangan karena basecamp sepi pas pemandu pemandu lain sibuk ngerjain penugasan wkwk. Permasalahan nya pun paling soal komunikasi antar pasangan, selebihnya itu semua clear dan mereka bisa ngatasinnya.

Tentang human LED, koreo di GOR selama dua hari itu bener bener buat aku bangga si. Bener bener ngebuktiin ngga ada yg sia sia kalau kita bener bener mau usaha. Lihat aja ya, masalah Human LED tuh ngga sesekali dua kali kita bahas konsepannya, tgl nya dirubah pas deket hari H, jumlah mabanya yg belum fix sampe bener bener hari H, masalah kertas asturo yg kelebihan. Dan alhamdulillah nya hasilnya memuaskan, sangat sangat memuaskan :")






Koreo di GOR pun begitu, setelah menghitung kursi dan korlap cowok pun harus nginep di GOR, nempel nempelin belasan lakban buat banner chipmunk, tapi liat deh hasilnya, aku pribadi sih puas banget, puas banget sama hasil kerja keras kita yang kita buat.





Sampai sehabis PKKMB selesai, aku disalamin banyak orang dan mengaku kalau PKKMB tahun ini beda dan sukses banget. Alhamdulillahirobbil alaamiin, bener bener lega, bener bener sujud syukur karena apa yang org lain bilang pas di awal awal dulu itu bisa kita jawab dengan kesuksesan. Alhamdulillah.


Di akhir aku mau ucapin beberapa terimakasihku ke beberapa orang yang aku anggap sangat berjasa di proses belajarku di PKKMB ini.

1. Allah, yang udah selalu ngasih kelancaran dan kemudahan buat aku berproses.
2. Bapak, mamah, adek yang ngga pernah protes kalau teteh ngga pernah pulang gara gara ngurus ospek hehe
3. Dian dan Ambar yang hampir malem siap sedia dengerin sambatanku tentang pemandu atau pun masalah lainnya. I love you two!
4. Anak anak pemandu, yang sama sama mau belajar sama Mba Nadh dan Mas Adbi di kepanitiaan ini. I really miss you guys!
5. Ke anak anak PHPI WANI PERIH wkwk, itu nama grup PHPI btw ekw. Yang dari awal setiap rapat pasti deg degan nya kek naik roller coster karena pembahasannya buat pusing dan pengen muntah rasanya wkw. But alhamdulillah we did it!
6. For the last one, buat parner pemanduku yaitu ,Si Upin Adbi wkwk. Terimakasih sudah ngajak aku jadi koor pemandu, yang udah bimbing dan mau nerima aku yg cerewet dan toledoran ini hiks hiks, makasih banyak ya! Meskipun aku dibentak berapa kali dan dibuat nangis banyak banget sama kamu, tapi yaa yaudahlah wkwk. Makasih banyak ya!

Jadi koor pemandu 2018 ini, bener bener jadi highlight tahun 2018ku. Terimakasih ya untuk semuanya! Semoga silaturahminya dijaga sampai kapanpun itu ya. Sayang banget sama semuanya




Koor pemandu cantik,
Nadhifah Azhar

Comments

Popular Posts