MY OASE

Ada yang pagi - pagi baper karna rindunya udah tumpah kemana - mana, buka notebook IPM (dulu) dan ada sajak yang teringgal disana dari gadis satu ini. Baru sekitar 2 bulan kita berbeda negara, tapi setelah aku pikir - pikir kita udah jarang ketemu semenjak aku udah ngga di Muallimaat.

Dia salah satu orang yang ga pernah absen buat nguatin kakak kelas-nya ini di berbagai masalah yang aku hadepin. Kita disatuin di bidang yang sama di IPM, karna punya hobi atau pandangan yang sama, kita deket. se-simple itu. Ose lebih dewasa dari umurnya, bahkan menurutku aku sebagai kakak kelasnya ga ada apa- apanya dibanding gadis Wonosobo ini.

Dia orang  pertama yang aku kasih kabar kalau aku mau ndaki Gunung Merbabu, denger ke-excited-an ku, ngasih saran apa aja yang harus aku bawa. Thank you ya sist wkwk.

Dia orang pertama yang aku jelasin se-detail detailnya cerita masalah hati wkwk, you know lah masalah perempuan wkwk. Sayangnya masalah hati ose juga lebih ribet daripada aku kan yak? wkwk. Canda se!

Dia orang pertama yang aku kasih kabar kalau aku mundur dari IPM. Inget kan se, yang kita berdua di musholla, pelukan sambil sama sama nangis. it's my medicine kok se, seriously

dan nyatanya masih banyak kabar curhatan yang aku sampein dan milih untuk ose sebagai jadi pendengar pertama.

Sebelum dia berangkat ke China, aku sempetin untuk sekedar ketemu dan membayar rindu. Setelah pelepasan kita jadi jarang ketemu dan cuma cerita dikit di line, ose juga sibuk ngurusin berkas berkas buat AFS nya itu. Disela - sela ujian mandiri universitas aku mampir ke asramanya. Tapi ternyata ga rezeki, travel nya dia baru aja berangkat ke Wonosobo. kesel rasanya, kenapa tadi ga cepet cepet nyelesein ujian nya dan langsung ketemu Ose.Sad.

Tapi Allah selalu baik.
Ose ngabarin kalau bakalan flight dari Jogja, dan nginep semalem. Inget banget waktu itu sebenernya aku lagi ada acara di Gunungkidul, tapi aku izin buat nemuin ose. Sore itu aku berangkat dari Gunungkidul dan langsung ke alamat homestay yang ose udah kasih alamatnya.

Gatau rasanya sedih banget, udah lama ga ketemu dan besok harus ngelepasin dia ke China. Berulang kali aku tanya ke dia, "kamu ga takut se? ngga deg-degan?". Pengen nangis sebenernya tau wkwk. Sehabis beberapa menit cerita, aku pamit pulang. Berat rasanya. Malam itu ditutup dengan selfie yang failed dan kado yang akhirnya nyampe setelah berbulan bulan terdampar di lemari saya. Alhamdulillah.

Singkat cerita, kemarin saya habis video call sama dia, kita lagi sama sama selo waktu itu, Dia terlihat lebih gemuk, matanya lebih sipit wkw, dan tambah putih. Ahh rindunyaaaaaaaa!!!!

Baik baik selalu disana ya sayangku, inget pesen pesen nya aku kemarin di line wkwk, gausah pikirin hal hal yang ga penting, banyakkin jalan jalan mumpung lagi disana, jaga kesehatan ya se.

Sekali lagi, gausah benci dengan jarak se, karna dengan adanya jarak rindu terasa. Syukuri aja se, tenang aja kita disini semua juga menyimpan rindu buat kamu yang jauh disana. Selalu.





Yogyakarta, 14 November 2016
Dari mba nad cantik hihi

Comments

Popular Posts