"SENDIRI" inspired by MBAH BARDI

Kita dilahirkan "sendiri", begitupun esok kita kan meninggal dalam keadaan "sendiri".

Minggu minggu ini aku dapet banyak banget pelajaran hidup, mbuka hati aku dan nyadarin jalan fikiran aku tentang arti "sendiri" itu sendiri.

Hari Ahad kemarin, ada acara dari BEM lomba fotografi. Acara itu namanya #explorekedungmiri x Jogja International Heritage walk 2016. Aku mutusin untuk ikut, sekedar buat hunting foto sih sebenarnya.
Ternyata dikedungmiri sendiri memang sebuah desa mitra yang langganan buat acara acara wisata, jadi para warganya sudah terbiasa buat adaptasi gitu sama para bule - bule maupun wisatawan lokal.
Singkat cerita, aku jalan ke arah jembatan kuning yang "mainstream" itu. Sehabis itu aku tertarik banget sama pertunjukkan di panggung, ada beberapa ibu ibu yang nari dan ibu ibu yang lainnya mukulin lesung sambil nyanyi dan mukanya bahagia banget. Hehe
Aku duduk di samping salah satu penduduk yang sudah berumur 60 tahunan. Namanya mbah Bardi. Sama kayak nama uti nya aku. Aku jadi kangen kan. Ngga cuma sekedar duduk dan menikmati pertunjukkan "pukul lesung" itu aja. Aku berubah jadi reporter dadakan, nanya pelajaran hidup dari mbah Bardi ini.

Mbah bardi seorang janda. Ditinggal suaminya, karena sakit paru-paru. Rokok salah satu alesannya. Keliatan sekali kesedihann dimata mbah, aku jadi terharu. Beliau punya tiga anak dan lima cucu, "mungkin sekarang cucu terbesar nya segede kamu mbak", kata si mbah. Tapi ga ada satupun yang tinggal nemenin si mbah di rumah kecilnya. Pilu rasanya.
"Tapi Alhamdulillah mbak, tetangga-tetangga apikan, suka memberi makan dan ewang ewang kalau saya perlu bantuan" ujar mbah bardi.

Hm, rasanya pengen pindah ke kedungmiri dan nemenin mbah bardi. Andai bisa ya.
Karna aku harus ngelanjutin teeckking ke puncak, aku meluk mbah dan bisikkin buat jangan lupa sholat dan makan ya mbah, yang sehat terus.

Makasih ya mbah sudah ngasih pelajaran buat aku. Bahkan sampai buat aku untuk janji ke diri aku sendiri, untuk ga takut akan "sendiri" dan selalu senyum apapun itu yang terjadi. Makasih mbah Bardi.


Comments

Popular Posts