#SILATURAHMITRIP 6; HATI SAYA TERINGGAL DI LAMPUNG



15 Januari 2018


Setelah sebelumnya dikenalin sama Om Danu (seumuran padahal) dan Aldi, yang keduanya adalah temen SMA Ambar. Kita berangkat pagi tuh ke Pulau Mahitam. Karena buru-buru dan udah ditungguin sama mereka berdua, akhirnya Cuma bawa kamera, uang, dan belum sempet sarapan juga, ngga kepikiran bawa baju ganti. 



Aku fikir pantai nya Cuma kek pantai di Gunungkidul, dan jujur aku tuh agak gak interest sama yang namanya pantai. I don’t know why. Yaudah deh akhirnya kita berangkat sekitar jam 8an.
Sebelumnya kita mampir ke rumah temennya Aldi yang ada di Metro, ternyata mereka rombongan gitu sekitar 8-9 orangan. Jadinya kita rame-rame deh ke Mahitam nya.


Setelah melewati jalan-jalan yang penuh dengan bolongan tidak santai, melewati 5 kabupaten (kata Om Danu), sempet nyasar juga malah sampe ke area dermaga gitu, plus udah bosen banget di motor 3-4 jam an. Aku sempet udah bete gitu, dengan ekspetasi pantai yang sama kek Gunungkidul tapi kok ya lama banget sih yaaa.

Akhirnya setelah belok dari Pantai Klara, melewati hutan yang penuh dengan pohon kelapa yang bagusss. Aku baru ngeh Kalauke pantainya kita tuh perlu nyebrang! Dan you know aku baru ngeh juga kalau pantai nya jernihh bangeeetttttt, diluar dari ekspetasiku huhuhu!!!




Aku langsung nanya dong ke Om Danu, “Kita nih pake kapal dulu ya?”

“Iyalah Nad, Namanya juga Nyebrang Pulau!”

“Ya Allah, tau ngga aku seneng banget wkkw!”

((Padahal itu baru nyampe hutan pohon kelapa wkwk.))

Singkat cerita, sampailah kita diujung pohon-pohon kelapa gitu, sampai sana udah ada pondokan warga sekitar emang sengaja buat nyewain kapal dan nganter kita ke Pulau Mahitam. Dengan bayar 20.000 (10.000/0rang+ per rombongan bayar 10.000 buat fasilitas di Pulaunya) menyebranglah kita diatas laut yang jernihnya MashaAllah. 

Aku bener-bener langsung milih tempat duduk di ujung kapal hehe, seneng banget bisa ngeliat Pantai yang sebagus plus sebersih ini. Kata Om Danu Pulau Mahitam ini belum ada apa-apanya dibanding Pahawang. Padahal ke Mahitam aja aku nangis-nangis karena saking bagusnya, apalagi ke Pahawang yak :”)



Sampai sana bener-bener rasanya tenang banget, di Pulau itu Cuma ada dua rombongan (termasuk rombonganku) dengan luas berapa hektare gitu, beneran berasa kek pulau sendiri. Nyesel banget ngga bawa ganti baju huhuhu. Dan barulah kerasa kalau perut laper hehe.

Menghabiskan waktu yang tenang di Pulau Mahitam dengan membaca buku berjudul remora sambil dengerin lagu-lagu dari Senar Senja. Perfect combination. Berasa pengen punya rumah disitu.





Mengobrol dengan Pak siapa gitu lupa namnya, yang dia adalah penjaga Pulau Mahitam, dia bilang kalau dibelakang sana sebenernya ada menara gitu ciri khas dari pulau Mahitam. Mungkin butuh waktu sekitar satu jam lah buat sampai kesana, dengan menyusuri pinggiran pantai. Akhirnya jalanlah kita bertiga (aku, Ambar dan Om Danu) 10-15 menitan masih aman tuh, tapi lama-kelamaan kok ya ombaknya makin ke darat yaa, trus semakin gede gelombangnya. Jadi kita mutusin buat foto-foto doang dan akhirnya balik lagi ke pendopo di depan pulau tadi.


Sekitar jam 3 an kita dijemput sama Bapak kapalnya, sedih sekali kita harus pulang wkwk (tau gitu ngecamp sekalian yaa). Sambil menunggu mereka yang pada mandi dan ganti baju di Pantai Klara, aku ngefoto beberapa momen yang menurutku syahdu banget. Entah tapi ini favorit aku pake banget hehe.


Kurang lebih sekitar 2 jam kita udah sampai di Metro, niatnya makan di sekitaran Universitas Lampung. Tapi karena kita ketinggalan rombongan, Om Danu ngajakkin buat tour ke kampusnya. Iya dia mahasiswa di UNILA. Wah baik banget Om! Ternyata unik banget loh UNILA, di sekitaran kampusnya itu ada beberapa rusa yang emang sengaja dipelihara, waktu sore juga rame orang disana, padahal itu termasuk waktu liburan loh.

Singkat cerita setelah muter-muter UNILA, barulah kita makan. Dan pulang ke arah Metro karena mau ambil motor dulu di rumah temennya Aldi. Setengah perjalanan tau-tau hujan deres banget, langsung semuanya basah (baju,tas,sepatu).  Itu bener- bener parah lah hujan nya, sampe bener-bener jarak pandangnya ga keliatan. 

Setelah berteduh meskipun udah basah semua plus kedinginan, kita mutusin buat ke rumah temennya Aldi. Baik banget disana aku dipinjemin baju, dijamu makan malem juga padahal kita baru kenal tadi pagi wkwk. 

Jam 9 an kita on the way dari Metro ke Kota Gajah (nama daerah rumahnya Ambar) meskipun pake baju kering, tapi tetep aja masih dingin karena sebenernya diluar masih gerimis gerimis deres gitu.
Sampai rumah langsung mandi, dan tidur.



16 Januari 2018

Tanpa meninggalkan misi ku untuk bersilaturahmi, aku bener-bener ngelupain badanku yang udah capek kek rasanya remuk semua. Suaraku juga waktu itu udah bindeng, ciri-ciri mau flu. 

Nah awalnya dari Jogja, seperti biasa aku mau buat suprise sama temen yang ada disana. Sasaranku waktu Eliza. Waktu itu dikosan aku langsung buka buku angkatan, dan ngeliat alamat rumahnya Eliza di Bandar Lampung. Langsung nanya dong aku ke Ambar

“Mbar Rumahmu ke Bandar Lampung jauh Ngga?”

“1,5 jam lah kalau lewat jalan dalem.”

“Wah boleh tuh, besok aku dianter ya ke rumah temenku!”

Karena bermodalkan itu, aku ngga ngabarin Eliza lagi kalau mau ke Lampung hehe. Aku baru ngabarin setelah sehari aku udah sampe disana. Dan btw aku dah siapin oleh-oleh dari Jogja wkwk.
Eh ternyata sodara-sodara, begitu aku ngabarin dia ...

“El aku di Lampung loh, di rumah temen kuliahku! InshaAllah besok kalau selo aku ke rumahmu yaw”

“owalah,Lampungnya mana Nad?”

“Kota Gajah, emang jauh ya?” (aku mulai ragu hehe)

“walah jauh sekitar 3- 4 jam anwkwk”

“Lah kamu rumahnya di Bandar Lampung ngga sih? Kata temenku kalau lewat dalem bisa 1,5 jam kok. Ngga papa aku usahain ke rumahmu, seenggaknya ngga sejauh Jogja-Lampung kan?heh”

“Ngga Nad, aku di tulang bawang, di Unit 2, mepet Sumatera Selatan wkwk.”

DEG

Dan aku nanya ke Bapaknya Ambar kalau ke Unit dua itu sekitar butuh waktu 6-7 jam. WELL.
Ngga bisa nih kalau masih diusahain wkwk*Maap ya El wkwk*

Akhirnya karena ngga mau dong misi silaturahmi dicoret, padahal #SILATURAHMITRIP wkwk. Aku jadinya ngontak Nabhan. Setelah minta alamat dan basa-basi (yang basi dia HAHAHA) sampailah aku di rumahnya Nabhan (meskipun sempet salah gang hehe) Ngobrol ngalur-ngidul sama Mbak Nadiya (kakaknya Nabhan) yang kebtulan alumni Mu’allimaat juga.


Alhamdulillah mission completed.



17 Januari 2018


Setelah mengabiskan sore kemarin untuk beriistirahat, badanku mulai agak enak-kan. Nah rencananya hari ini aku ikut sosialisasi ke SMA nya Ambar. But, aku mikirnya aku bakal boring banget dan agak ga insterest gitu *sorryAmbar* akhirnya aku ngontak Om Danu sama Aldi, minta tolong buat diajakkin ke Air Terjun hehe. Om Danu sempet ngga percaya gitu kalau mau hari ini banget, tapi aku yakinin lagi, masa aku jauh-jauh ke Lampung Cuma main ke 2 tempat. 


Singkat cerita akhirnya kita berangkat, ohiya kita berempat ketambahan Cahyo namanya (dia juga keren, jalan-jalannya udah sampai Raja Ampat). Ke Air terjun nya membutuhkan waktu yang lebih lama daripada ke Pantai kemarin, ditambah lagi motor yang aku dan Om Danu pake sempet mogok wkwk. Tapi asli aku ngga bete kok Om, malah lucu wkwk.

Sekitar 5 jam kita sampai di air terjun, mungkin karena ak cewek sendiri aku lebih banyak ngefoto momen aja, dan bingung gitu mau ngobrol apa wkwk. Nah mereka malah ikut bingung aku diem aja wkwk. Eh giliran suruh gantian motoin aku, hasilnya pada blur semua hiks.





Setelah menjadi fotografer mereka selama 2 jam-an, kita mutusin untuk pulang dan mampir sebentar ke Watu Giring (semacam sungai gitu). Jalannya yang rusak parah, plus pantatku yang udah mulai pegel-pegel, sempet buat nyerah dan pengen pulang wkwk. Mana kita harus jalan kaki dulu lagi heu.
Tapi setelah sampe di bawah, pemandangannya bagus bangett, bahkan aku lebih seneng di Watu Giring daripada di Air terjun hehe. Lagi dan lagi aku Cuma jadi fotografer mereka wkwk, mereka mandi dan main air gituu. Tapi sumpah keren banget sih tempatnya!




Kita perjalanan pulang sekitar maghrib dan sempat mampir makan dulu di sekitar Metro. Sekitar jam 11 an aku dianter ke rumah. Huhu Terimakasih ya!


18 Januari 2018


Huhu aku ngga pernah sih sedih begitu pulang ke Jogja kalau dari satu tempat (eh pernah deng, pas ke Purwokerto, dulu wkw) tapi beneran aku sedih gitu. Kek masih betah di Lampung, apalagi dengan dikelilingi orang orang yang baik, keluarga yang baik bangett. Sampe waktu pamitan, setiap keluarganya Ambar bungkusin aku oleh oleh. Dan bener aja aku sampe bawa oleh-oleh 3 kerdus sendiri.





Waktu pamitan aku sempet terharu, ibunya Ambar, kakeknya Ambar, neneknya, ah semuanya terlalu baik sama aku, padahal baru liburan itu ketemu sama akunya.
Siangnya aku balik ke Jogja, dengan hati yang sendu.


Nb:
1.      Terimakasih ku yang pertma buat Allah, Rabbku yang ngabulin wishlistku secepet ini, udah ngasih nikmat aku berupa rezeki, kesehatan, dan orang-orang yang hatinya super baik. Makasih ya Ya Allah.
2.      Maksih buat Bapak sama Mamah yang udah approved proposal ngetripku kali ini heh, keknya Teteh ketagihan nih pergi jauh wkwk. Loveyoutwo so much.
3.      Maksih buat keluarganya Ambar, yang baiknyaa MashaAllah. Semoga Allah yang ngebales semuanya dengan balsan yang paling baik ya Mbah,Bu,Pak. Terimakasih banget, banget. Saya sangat sangat senang punya keluarga besar baru di Lampung, senang sekali J
4.      Makasih buat Ambar, Yang udah mau aku repotin, aku banyak nanya, riweuhin setiap kali mau nulis. AH kamu temen yang baik. Huhu jadi pengen nangis kan.
5.      Terimakasih buat temen-temennya Ambar yang udah ngjakkin aku main, Om Danu, Aldi, Cahyo, dan segerombolan temennya Aldi. Makasih udah mau jadi Guidetour yang baik dan baik banget!!! Besok gantian kalau ke Jogja, kabarin aku. Oke?
6.      Terakhir, makasih buat Om Danu, yang udah sedia jadi gojek wkwk selama ngetrip. Aku tau pasti capek sekali ya menempuh berapa kilometer tanpa gantian (aku udah nawarin gantian loh waktu itu wkwk) Jujur, kagum sama kecanggihan pake motornya wkwk, Semoga jadi ya bulan 4 touring ke Lombok. Ku tunggu di Jogja!

Setelah ini enaknya #SILATURAHMITRIP kemana lagi nih?

Comments

Popular Posts