#SILATURAHMITRIP 6 LAMPUNG

Awal Januari kemarin adalah minggu-minggu yang penuh dengan lelah dan kesuntukkan. UAS sebabnya. Jam tidur jadi ngga beraturan (jam 2/3 pagi baru bener bener selse belajar) itu pun harus bangun shubuh dan belajar lagi. Aku akuin baru ujian kali ini yang bener bener aku seriusin, bener bener aku niatin.
Belum lagi project tiga artikel perhari juga masih lanjut, cuma hari Ahad saja liburnya. Bener bener deh udah kek fikiranku tuh butek banget.

Hari itu, jam 2 malem, aku ngga bisa tidur. Besok Ujian mikro kalau ga salah, bukan ga bisa tidur karena mikro tapi aku bingung. Bingung sama diriku sendiri, lelah dan jenuh.
Aku gatau sebenernya apa yg harus aku cari sampe segininya, dan aku rasa aku udah sampe "mentok" pada rasa jenuhku.

Aku butuh pergi, itu yg aku pikirin.

Salah satu buku yang berisi wishlist plus travelling list aku pun langsung kubuka, aku timbag timbang dengan budget dan teman yg ada di wilayah itu. Aku langsung chat beberapa orang diluar kota. Pengennya cuma ndaki Gunung, tapi dapet kabar dari temen, kalau Gunung semua lagi pada ditutup karena musim penghujan (except Gunung Slamet dan Argopuro). Akhirnya beberapa temen, aku tanyain mereka pada libur dan stay dirumah mereka kapan. Aku ngincer Banyuwangi awalnya, tapi ngga cocok tanggal sama Haedar dan Shoffi. Yaudah
Dan besok paginya, aku fix ikut pergi ke Lampung. Rumah Ambar, teman kampusku.

Semuanya udah siap, kecuali izin dari orangtua dan ujian masih.berlangsung beberapa hari. Jujur, biasanya setiap aku pergi, aku cuma pamit ke Bapak itupun sebagian besar kaau udah sampe tempat baru ngabarinnya tapi yaudahlah lagian ini Lampung, dan aku berangkat sendiri juga. Akhirnya aku ngajuin proposal berangkat ke Lampung dengan dalih ndak minta sangu sepeserpun dari Bapak dan Mamah.

Benerr aja, selesai ujian aku langsung ditelpon dan ditodong banyak pertanyaan (aku tau karena mamah khawatir anaknya pergi sejauh itu). Setelah meyakini puluhan kali, proposal kepergianku ke Lampung pun di-approved. Hari itu, aku senang dan lega!

Aku langsung pergi ke Jombor dan mesen tiket untuk lusa aku berangkat.
Ngga nyangka, bakalan secepat itu aku mencentang travelling list ku ke Way Kambas.


11 Januari 2018

Setelah menjama' sholat dhuhur dan ashar, makan siang di burjoan depan kosan, aku pun dianter ambar ke terminal Jombor ( Ambar baru berangkat besoknya karena dia pake pesawat). Sekitar jam 2 siang, bis ku pun berangkat. Niatnya menghabiskan waktu  dengan membaca buku, but keknya tubuhnya aku ngga kuat untuk sekedar melek aja hehe. Akhirnya di bus aku membayar pembalasan beberapa hari begadang belajar uas.

Bangun-bangun aku udah sampe di tempat makan daerah Karawang atau mana gitu. Singkat cerita bispun masuk kapal dan menyebrang, membelah SelatSunda. Kali itu kali ketiga aku naik kapal, senangnya kali ini dapat kenalan baru namanya Devi sama satunya lupa wkwk. Mereka masih kuliah juga. jadinya tiga jam selama penyebrangan aku menghabiskan waktu untuk bercerita dan bertukar pengalaman.






Selama di Kapal, banyak sekali orang-orang yang baik. Menanyakkan asal dan tujuan mau pergi kemana, bercerita secara jujur meskipun baru kenal, bahkan ada ibu-ibu yang nyangka aku masih anak SMA hehe (as always).


12 Januari 2018

Dari pelabuhan BakaHeuni, masih sekitar 4 jam-an lagi aku menempuh perjalanan darat buat sampe di Terminal Metro. Setelah bertemu dengan Bapak Ibu nya Ambar, kita langsung ke bandara buat jemput Ambar disana. Setelah semuanya ngumpul kita langsung pulang ke rumah Ambar yang ada di Kota Gajah, Lampung Selatan.

Melewati jalanan yang sepi dan berlubang membuatku ngga bisa tidur lagi. Singkat cerita sampailah kita dirumah Ambar, setelah selesai bersih diri dan ganti baju, kita ke rumah Mbahnya Ambar (dimana besok ada sepupunya Ambar yang nikahan). Saliman dan berkenalan ke puluhan saudara-saudaranya Ambar yang mayoritas Orang Jawa. Bahkan, aku ngga ngerasa kalau lagi ada di Lampung hehe, soalnya kek ngga ada bedanya sama Jogja.


13 Januari 2018

Pagi-pagi kita udah siap untuk ikut meramaikan di pernikahan Mba Yuli (sepupunya Ambar). Aku sangka bakal pake adat Lampung, ternyata mereka pakenya adat Jawa plus ada tarian penerima keluarga Laki-laki yang baru pake adat Lampung.







Dari awal liat, aku udah bilang ke Ambar kalau mau minjem aksesoris yang dipake penarinya wkwk, soalnya lucu aja gitu ngeliatnya. alhasil makelah aku aksesoris nya yang lucu itu hehe




Comments

Popular Posts