#MONDAYREVIEW NOVEL DILAN

Hai lama sekali tak ada tulisan yang muncul yak? Sebenernya lagi lagi banyak sekali bahan tulisan yg terbesit gitu melintas di pikiran kalau lagi selo, tapi kok ya males git dan emang jadwal kuliah yang sampe sore terus jadi ga sempet untuk sekedar buka catatan dan ngepost tulisan. Maaf ya belum bisa konsisten hiks hiks :((

Oh iya aku masih punya utang untuk ngereview novel "DILAN" yang ditulis oleh Pidi Baiq.
Ini termasuk novel jadul, cetakan pertamanya tahun 2014, but aku baru baca di tahun ini. Yaa I know aku terlalu kudet, but aku emang tadinya "agak" ga tertarik sama novel kek gituan tapi akhirnya suka kok hehe meskipun telat huhu. Inget banget dulu anak anak asrama pada rebutan gitu bare-an di asrama dan aku cuma diem aja ga tertarik hehe.
Dan syukur Alhamdulillah aku masih dikasi umur untuk membaca novel ini, yang kata katanya banyak dikutip oleh para remaja galau eak wkwk.
Terimakasih untuk teman saya yg udah ngirim novelnya bahkan tiga novel sekaligus (DILAN 1990, DILAN 1991, dan MILEA) ah baik banget siy.

Review nya disini sih dari konten nya aja, bukan masalah teknis penulisannya. Apalah nadhifah ini yang ga ahli dalam begituan wkwk.

Aku yakin kalian udah baca novel ini kan yak?bahkan novel "DILAN" tuh udah ada yg kedua dan ada novel "MILEA" juga sampean. Dan aku baru baca ke-tiga tiganya akhir Februari kemarin dalam seminggu yeyiye*biasa aja si sebenernya wkwk.
Oke kita mulai saja yaa!

Jadi novel Dilan ini, ceritanya adalah dari pandangan nya pacarnya, Milea. Cerita dari awal mereka kenalan dengan cara yang "aneh" diramal di pinggir jalan, Dilan dateng ke rumah dengan nawarin menu dikantin, cerita yg seneng seneng saat mereka pacaran, dan diakhiri dengan saling menjauh-nya mereka dan memilih untuk memeluk masa depan mereka dengan jalan yang berbeda*eak.
Memang alurnya mudah sekali ditebak diawal, tapi yakin deh kita bakal selalu ngakak dan penasaran sama halaman berikut nya, sama cerita apa selanjutnya. Hmm ini sih menurutnya aku beberapa alasan kenapa harus baca novel ini atau lebih tepatnya kenapa aku suka novel ini hehe

1. BAHASA YANG MUDAH DIFAHAMI, DAN APA ADANYA.
Yap, emang bahasanya enak banget dicerna, mudah sekali untuk difahami dan yaa bahasa nya kek yang kita pake sehari hari.
Meskipun banyak dialog yang aku skip skip gitu karena sweet ga jelas atau sweet tapi buat aku geli wkwk but yaah enak lah, bacanya ga harus mikir hehe.
Dialog yang dilakuin mereka juga tuh detail.banget, bener bener kek kenyataan dan kek yg terjadi di sekitaran kita, jadi enak aja gitu mencerna cerita nya.
2. KARENA DILAN, IDAMAN
Nah ini ni yang alasan paling banyak kenapa.novel ini berkesan di ingatan para pembacanya,cewek khususnya. Karena si sosok Dilan ini adalah  seseorang yang digambarkan "laki banget", sweet, penyayang, pinter, ganteng, nakal nakal dikit, ah sempurna lah.
Itu yang buat klepek klepek, yang buat kita jadi ngerasa (berharap) kita adalah milea.*ngarep*

Ah gitu deh mana Dilan tuh lucu banget, aku aja ngakak ngakak sendiri kalau udah baca sajak sajak yg dia buat teruntuk Milea hehew. Gemeshhh

3. LATARNYA DI BANDUNG
Entah kenapa ini kota tercinta setelah Jogja. Salah satu kota yg romantis, iya gaksi? Dan di dalem novel itu rumahnya Dilan itu deket sama rumahku yg di Bandung, jadi aku sok bayangin gitu kalau si Dilan lagi pacaran sama Milea wkwk.
Jadi ya gitu pas aja milih latar Bandung sebagai tempat sebagian isi cerita dalam novel ini. Dan aku suka hehe

4. MILEA, AKU BANGET
Ya engga semua kek aku banget sih, ya mungkin beberapa sifat gitu. Kek yang susah buat tertarik sama cowok, sama khawatirnya doang yang berlebihan.
Di cerita yang waktu Dilan mau nyerang balik ke siapa gitu aku lupa. Menurut aku tindakannya Milea tepat nyuruh Dilan pergi kemana aja asal sama Milea. Hmm mungkin agak lebay, tapi daripada Dilannya kenapa napa kan yak ;") gitu deh, khawatirnya Milea kek khawatirnya aku banget wkwk.

Trus apa lagi sih ya, udah lama bacanya si jadi ga inget banyakk banget. Tapi serius kalian harus baca novel ini, jangan kek aku yang jual.mahal sok sokan ga mau baca novel kek gituan, ehh pada akhirnya malah jatuh hati sama novel Dilan ini.
Oh iya aku sih lebih suka novel Dilan dibanding Milea, entah kenapa lebih detail aja kalau yang cerita si Milea nya. Jadi aku suka.

Maaf ya ini post-an yang aubjective banget hehe, tapi aku udah janji kalau mau buat review buat novel Dilan ini, So maafkan ke-gejean ini.

Maaf gaya nya alay, yg ngintruksiin nisa sih jadi alay hehe

Comments

Popular Posts